BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Sunday, November 21, 2010

AIDIL ADHA TERAKHIR

KERIPUHAN
SAYA benar-benar keripuhan. Sudah berhari-hari cuba mencuri masa untuk update blog, namun ada sahaja aral yang tiba. Detik waktu yang berlalu di bumi Nabi Musa a.s kini terasa amat mencemburui saya. Masih banyak urusan yang harus diselesaikan sebelum kepulangan ke tanah air. Saya mohon berbanyak-banyak kemaafan kepada sesiapa sahaja yang ternanti-nanti entry terbaru di teratak saya ini. Juga saya mohon berbanyak-banyak maaf kepada sesiapa yang menegur (melalui sms, ym, fb dan lain-lain), mahukan bantuan atau sebagainya andai permintaan mahupun keinginan kalian tidak terlayan.

Tidak pernah terfikir, akan seripuh ini di hujung kembara. Benarlah satu kata-kata bijaksana; “Apabila kita didatangi waktu sibuk, baru terasa waktu lapang itu suatu anugerah yang amat berharga”. Waima demikian, insyaallah dalam ruang dan masa yang amat terbatas seboleh mungkin saya akan tetap menulis demi memenuhi niat dan azam saya terhadap blog baru ini. ‘Seripuh apapun, blog akan tetap saya update untuk tujuan manfaat pembaca-pembaca tulisan saya’.




AIDIL ADHA TERAKHIR
Memilih untuk tidak berhari raya di ARMA mahupun Rumah Negeri adalah suatu keputusan sukar yang telah saya lakukan sempena Aidil Adha kali ini. Sementelah diri berada di hujung kembara, perasaan tidak enak sering sahaja menghuni relung jiwa. Di ARMA (Asrama Rumah Melayu Abbasiah Kaherah @ Dewan Malaysia Abbasiah Kaherah), saya punya teman serumah yang baru sahaja tiba daripada Malaysia. Membiarkan sahabat itu sendiri, terkapai-kapai menambah gusar yang sedia ada. Sedang membiar adik-adik senegeri tidak dijenguk juga bukan tingkah biasa saya. Meski adik-adik bersilih ganti, dan saya semakin tidak dikenali. Mereka tetap perlu saya ziarahi. Memperkukuh ukhwah suatu yang dianjurkan dalam agama. Tidak mengambil kira usia tua mahupun muda.

Sesukar menelan liur yang pahit ketika disapa demam, akhirnya saya terpaksa memutuskan. Aidil Adha kali ini tidak di ARMA, tidak juga di Rumah Negeri. Untuk mengelakkan salah satunya berkecil hati, saya memilih Aidil Adha bersama seorang sahabat yang tinggal serumah dengan teman-teman daripada negara jiran; Thailand. Lokasi rumah sahabat yang strategik memudahkan saya untuk berulang-alik. Dalam sela waktu tertentu, saya pulang menjenguk teman serumah di ARMA, dan berziarah adik-adik di Rumah Negeri Sembilan Kaherah.


Ternyata, Aidil Adha kali ini berbeza dengan tahun-tahun sebelumnya. Di rumah sederhana kecil sahabat saya ini, mawaddah dan sakinah merimbun di celah pohon-pohon persahabatan yang baru berputik. Kuntuman ukhwah mekar dengan semaian benih kerjasama untuk persiapan Aidil Adha keesokan harinya. Malam raya, kami bersengkang mata menyediakan juadah untuk teman-teman yang bakal berkunjung ke rumah sederhana kecil sahabat saya ini keesokan hari. Sememangnya jika di Malaysia, masyarakat negeri-negeri Pantai Timur menyambut Aidil Adha tidak kalah seperti kebanyakan negara Arab seperti di Mesir. ‘Lebih meriah, lebih bermakna’ menurut saya dari kebanyakan kata-kata orang. Pengalaman itu yang saya rasai ketika bersama seluruh teman-teman serumah sahabat saya ini.

Meski tiada seorangpun daripada kalangan teman serumah yang akan melakukan amalan sembelihan binatang korban, hikmah dan makna Aidil Adha itu sendiri telah kelihatan daripada kuntuman ukhwah yang baru mekar dalam diri setiap ahli rumah sahabat saya ini. Betapa tidak, ibadah sembelihan korban itu jika dinilai berdasarkan hablu minallah (hungan dengan Allah), ia dilakukan kerana ketaatan seorang hamba Allah untuk Tuhannya.  Sebagai tanda syukur atas nikmat Allah yang telah melebihkan rezeki kepada umat manusia.

Manakala, hikmah melakukan amalan korban dari sudut hablu minannas (hubungan sesama manusia) pula, ia dilakukan untuk memperteguh persaudaraan antara umat Islam yang kaya dan yang kurang berkemampuan. Tanpa hati yang bersih, mana mungkin golongan kaya akan menyanggupi untuk mengorbankan harta mereka demi melakukan suatu amalan penyembelihan binatang korban. Ini kerana untuk menyembelih satu-satu binatang korban memakan belanja yang tidak sedikit.  Hanya mereka yang memiliki jiwa yang tulus dan hati yang suci akan menyanggupi perkara ini. Daging korban itu pula, apabila diagihkan akan mengeratkan ikatan persaudaraan di antara umat Islam. Ia mampu merapatkan jurang di antara yang kaya dengan yang kurang berkemampuan. Itulah hikmah yang jarang diselongkar oleh masyarakat dalam melakukan sembelihan binatang korban.

Sementara sirah Aidil Adha yang amat masyhur wajib menjadi teladan luhur kepada setiap umat Islam yang mengimani Tuhannya.

Korban Nabi Ibrahim a.s bukan korban biasa. Ia merupakan korban seorang manusia. Korban seorang manusia yang amat disayangi setelah lama baginda mendamba kepada Tuhannya yang hanya dikabulkan kala lanjut usia. Nabi Ismail a.s putera kesayangan Nabi Ibrahim a.s dan saidatina Hajar yang dinantikan sekian lama. Saat putera itu bisa membantu keluarga, dia harus dikorbankan. Segalanya dilakukan kerana ketaatan juga ketakwaan kepada Tuhannya. Malah, kronologi ini telah dinukilkan di dalam lembar al-Quran;

“Wahai Tuhanku, anugerahkanlah aku seorang anak yang soleh.” As-Saffat: 100.

“Kemudian, kami beri berita gembira kepadanya dengan kelahiran anak yang sangat sabar iaitu Ismail a.s.” As-Saffat: 101.

“Ketika anak itu cukup umur, Ibrahim berkata; “Wahai anak kesayanganku, sesungguhnya aku bermimpi aku telah menyembelihmu! Bagaimanakah menurut pendapatmu?” Ismail menjawab; “Wahai ayahku, lakukanlah sebagaimana yang telah diperintahkan Allah kepadamu! Dengan izin Allah engkau akan mendapati aku seorang yang sabar.” As-Saffat: 102.

“Ketika keduanya telah berserah diri dan Ibrahim membaringkan anaknya atas keningnya untuk melaksanakan perintah Allah, kelihatan amat nyata kesabaran kedua-duanya.” As-Saffat: 103.

“Lalu kami panggil dia; “Wahai Ibrahim!” ” As-Saffat: 104.

“Sesungguhnya kamu telah mempercayai mimpi itu benar daripada Allah swt. Sesungguhnya Kami memberi balasan kepada orang-orang yang membuat kebaikan.” As-Saffat: 105.   

Menerusi Aidil Adha ini harus kita ketahui, bukan cebisan daging atau titisan darah yang Allah mahukan. Tetapi sebuah pengorbanan ketakwaan kita sebagai kayu ukur seorang yang mengaku beriman kepada Tuhan. Itulah pengorbanan harta, jiwa, serta kesatuan membantu mereka yang serba kekurangan dalam nurani dan hati yang bersih untuk kemaslahatan bersama umat Islam.

Saya menahan air mata saat khutbah Aidil Adha membicarakan tentang pengorbanan saidatina Hajar singgah di telinga. Sirah ini juga tidak harus dilupakan. Kala Nabi Ibrahim a.s akan meletakkan saidatina Hajar di bumi Mekah yang kering kontang ketika itu, beliau sempat bertanya kepada Nabi Ibrahim berkali-kali; “Tidakkah kasihan kepada Ismail a.s yang masih kecil?” Sesudah pertanyaannya tidak dijawab baginda Ibrahim a.s, beliau lalu bertanya soalan yang berbeza; “Apakah ini perintah daripada Allah?” Lalu setelah diiyakan baginda Ibrahim a.s, beliau lalu berkata; “ Lakukanlah perintah Tuhanmu.”

Tawakal yang bertabung di jiwa Hajar berasaskan iman, takwa dan keyakinan yang jitu  terhadap Tuhannya. Tawakal itu yang telah melahirkan qanaah (rasa cukup), lantas mentarbiah kalbunya mensyukuri nikmah (nikmat). Dia merelakan dirinya berpisah dengan suami tercinta demi Tuhannya. Tabungan tawakal itu juga telah menukarkan wajah kota Mekah sehingga menjadi kiblat utama umat Islam sedunia hari ini. Allahu akbar! Saat itu saya segera membingkis doa di dada agar semangat Hajar ini turut menular di jiwa lantaran berjauhan dengan suami tercinta serta kehilangan zuriat yang kami nantikan sekian lama. Moga Aidil Adha terakhir di bumi Nabi ini benar-benar melengkap kesempurnaan diri bergelar hamba.

MEMORI TERAKHIR SEMBELIHAN KORBAN 1432H
Siapa berusaha, dia pasti berjaya. Alhamdulillah, keinginan yang satu ini terpenuh dengan bantuan rafik akrab abang saya; Ustaz Muhammad melalui lensa sahabat-sahabatnya. Atas permintaan juga, saya publishkan potret-potret kenangan terakhir penyembelihan binatang korban sempena Aidil Adha terakhir di bumi Mesir di sini. Jazakumullah khairal jazak kepada yang menghulur pertolongan sehingga potret-potret ini selamat berada di dalam simpanan saya. Moga Aidil Adha kali ini benar-benar memberi impak kepada kita semua, amin. Buat akhirnya, inilah potret-potret kenangan terakhir yang sempat diabadikan sempena Aidil Adha yang lalu untuk tatapan bersama.


Antara binatang yang akan dikorbankan sempena Aidil Adha di sini;

1. Kambing biri-biri.


2.Lembu.



 3. Unta.



Detik-detik penyembelihan binatang korban sempena Aidil Adha; 

Pisau yang tajam bagi mengelakkan binatang korban disakiti dan ia juga menjadi syarat sahnya korban yang dilakukan.


 Aksi menjinakkan binatang korban.


Masih tetap berusaha menenangkan unta yang bakal dikorbankan.



Alhamdulillah, berkat usaha bersama.
  

 Dengan nama Allah yang sangat pengasih lagi sangat penyayang.



Moga darah yang mengalir bakal menjadi saksi di akhirat kelak bagi pemilik-pemilik setiap bahagian korban unta ini.  



Berbahagialah unta ini menuju Penciptanya kerana telah menjadi sembelihan korban bagi orang-orang beriman.





Juga kambing biri-biri ini.


Friday, November 12, 2010

BARAKALLAHU LAKUMA

Hari ini, adik lelaki saya Abd Hadi bin Abd Ghaffar selamat melangsungkan akad nikah. Selamat menempuh alam rumah tangga wahai adikku.

Sabar menanti upacara akad nikah.

Masuk kali ini sudah empat kali saya tidak berpeluang hadir ke majlis akad nikah adik-beradik. Kak Long Noor Aini Binti Abd Ghaffar; ketika itu saya baru menjadi mahasiswi di Perlembahan Nil ini. 

Angah Fadhil Noor Bin Abd Ghaffar; saya sedang jalani peperiksaan di sini.

Anjang Noor Amirah Binti Abd Ghaffar; juga saya sedang jalani peperiksaan di sini.

Terbaru, Uda Abd Hadi Bin Abd Ghaffar; urusan tamat belajar saya di sini masih belum sepenuhnya selesai.

Tidak mengapalah, hidup sebagai seorang musafir memang begini. Ada rezeki baru bisa pulang. Biarpun saya tidak bersama kalian, doa tetap sering saya utuskan. Alhamdulillah, berpeluang menatap gambar-gambar pernikahan Uda dari kejauhan. 

"Aku terima nikahnya..."

 
Penyerahan mas kahwin.



Selamat bergelar suami isteri.


Moga akan thabat dan tabah lalui alam rumah tangga.


Foto bersama sebilangan kecil anggota keluarga.


Moga kehadiran seorang lagi menantu bonda akan lebih menyerikan keluarga kami. Buat pasangan mempelai; 'Barakallahu lakuma wa baraka a'laikuma, wa jama'a baina kuma fi khairin. Insyaallah.' Terima kasih juga kepada suami yang mewakilkan saya di majlis pernikahan Uda petang tadi. Maafkan Najwa kerana terpaksa membiarkan abang sendirian. Insyaallah, sedikit masa lagi kita pasti bertemu. Amin.

Thursday, November 11, 2010

MANUSIA BIASA

MENANGIS. Hari ini, jiwa saya terlalu rapuh. Sehingga entry ini ditulis, saya tetap menangis. Menangis kerana saya amat sedar akan kerdilnya jiwa yang bergelar seorang manusia. Saya juga amat sedar, tidak akan berlaku sesuatu ujian melainkan akan ada rahmat Allah dan peringatan daripada Nya. Namun selaku manusia biasa, apabila keimanan diuji dan kesabaran sudah berada di penghujung, diri tetap akan menjadi manusia yang murah dengan air mata. Saya menangis bukan kerana kesal akan takdir yang tercatat, tetapi tangisan yang mengalir merupakan bukti betapa manusia yang bergelar 'hamba' itu sangat lemah dan perlukan penjagaan daripada Tuhannya.

Rasullah saw juga menangis apabila baginda diuji dengan kematian anak baginda bersama isteri baginda yang bernama Maryatul Qibtiah. Apalagi saya yang hanya manusia biasa, yang tidak punya apa-apa keistimewaan. Tangisan baginda ketika itu kerana kesedihan jiwa seorang manusia, bukan kerana menyesali takdir Yang Sangat Berkuasa. Itulah yang saya rasakan saat ini. 

"Najwa tahu, Najwa lalui macam-macam di sini sebab Allah nak kuatkan Najwa. Sebagai manusia, Najwa tetap punya perasaan sedih. Kadang-kadang, Najwa bagitahu abang bukan sebab Najwa tak tahu apa yang bakal abang cakapkan. Tapi Najwa perlukan tempat untuk luahkan. Najwa mahu ada yang mendengar."

Perbualan saya dan suami sebentar tadi cukup mengesankan. Alhamdulillah, suami sangat memahami. Hari ini, kami berkongsi tiga perkara yang amat menyedihkan. 

Pertama; "Belum rezeki kita sayang. Kalau dah empat puluh hari, mungkin dah ada roh. Kalau Allah izinkan, kita mohon janin itu beri syafaat untuk kita."

Kedua: "Ikut dasar, permohonan 'claim' tambang balik hanya boleh dibuat di Malaysia." -Pegawai N9.

"Insyaallah Allah akan berikan jalan keluar daripada rezeki yang tidak disangka-sangka. Kena yakin dan usaha setakat yang kita mampu." 

Ketiga: Keselamatan terancam apabila diri diekori dan dikejar seorang lelaki yang tidak dikenali.

"Kita dapat bayangkan perasaan akak. Buat masa ini, akak jangan keluar untuk beberapa hari. Kita rasa, mungkin dia dah lama perhatikan akak" -Sahabat.

Tetap bersyukur. Meski kini berada di hujung kembara, tarbiah Allah terhadap diri masih berkesinambungan. Allah, saksikan saya telah redha akan takdir ini.

"Tengah malam macam ni teringat awak. Cekal, sabar dan sangat kuat. Mungkin taqarub kita tak sama, maka akak tak setabah dan sematang kamu. Semoga Allah pelihara ukhuwah ini. Akak bersyukur dapat kenal Najwa. Moga Najwa terus dipelihara dan dilindungi Nya." -Kak Sharliza Sha'ari.

Mudah-mudahan, saya benar-benar sebagaimana yang dinyatakan sahabat ini. Tuhan, jadikan ujian ini sebagai penambah mizan untuk kami menuju syurga Mu. Anugerahkan kami kesabaran yang sangat tinggi biarpun terpaksa melaluinya sendiri. Kami mohon agar kesedihan ini akan diganti dengan yang lebih baik daripada sebelumnya. Amin.

Thursday, November 4, 2010

MULAKAN DENGAN LANGKAH YANG PERTAMA

Sudah lama ingin menulis, namun sering sahaja halangan tiba. Situasi kesihatan yang baharu pulih daripada kemalangan kerap kali tidak mengizinkan diri berlama-lama menghadap komputer. Sementara keripuhan mengurus pelbagai urusan penting sebelum pulang ke Malaysia juga sering membantutkan niat untuk mengemaskini entry di blog ini. Syukurlah, hari ini kesempatan ada sekalipun terpaksa mencuri-curi masa.

 “Saya ada minat mahu menulis, tetapi saya tidak tahu mahu memulakan daripada mana.”

“Akak, macam mana ya kalau kita nak menulis, tetapi kita tak tahu diri kita ini berbakat ataupun tidak.”

 “Ustazah, kalau ana nak jadi penulis macam ustazah, bagaimana caranya? Boleh ustazah terang atau ajarkan?”

“Ana nak tanya; macam mana kalau kita dah pernah menulis, tapi apabila sudah lama tinggal nak mula balik jadi susah?”

“Akak lainlah. Akak hebat, kalau menulis ramai orang nak baca. Ayat akak sedap, tak macam saya.”

 

Dialog di atas sudah lali di telinga saya apabila satu-satu topik mengenai penulisan dibicarakan. Malah, ketika berlangsungnya program Kem Latihan Penulis PMRAM pada 23 Oktober 2010 yang lalu, soalan-soalan seputar dialog di atas masih tetap diutarakan baik secara terang-terangan atau persendirian kepada saya.

Jujurnya, untuk menjawab persoalan mengenai perkara ini tidaklah mudah. Ia nampak persis soalan lazim (kebiasaan), namun menjawabnya bagi saya harus melihat kepada si penanya. Analogi saya begini; jawapan untuk banyak persoalan yang tujuan atau pokoknya serupa. Intinya tetap sama iaitu bagaimana saya mahu menulis?  

Pertama: Sekiranya anda seorang yang tidak pernah menulis, tidak pernah mengikuti apa jua bentuk pendedahan mengenai penulisan baik kreatif mahupun none kreatif, saya mencadangkan anda memulakan langkah pertama dengan menulis (apa jua jenis genre yang diminati) tanpa mengetahui apa itu teknik sebuah penulisan. Tidak kiralah penulisan tersebut cerpen, puisi, novel, artikel, laporan dan sebagainya. Inilah yang saya amalkan ketika awal-awal menjinakkan diri dalam dunia penulisan suatu masa dahulu.  

Menulis tanpa disekat adalah suatu yang akan memudahkan calon penulis. Ini kerana, terdapat sebahagian golongan apabila diajar menulis melalui teknik-teknik tertentu akan menyukarkan mereka untuk menulis. Apabila dikatakan kepada mereka, “Menulis itu harus ada plot, ada tema, ada latar dan ada lain-lain lagi,” mereka kadangkala tidak mahu menulis kerana terlalu memikirkan susahnya untuk mengadakan apa yang telah disebutkan tadi. Ini kerana, mereka baharu sahaja mahu bermula, tetapi telah disusahkan dengan banyak perkara. Tindakan ini menurut saya, samalah seperti kita mencabut tunas yang baharu tumbuh daripada permukaan tanah. Khali, sifar, dan tidak akan mendatangkan apa-apa hasil. Tanah akan terbiar tanpa sebarang hasil tanaman, dan tanaman pula akan mati tanpa sempat hidup subur setelah usaha disemai.

Sesudah anda menulis, jangan pula anda cepat berpuas hati dengan apa yang telah dihasilkan. Rujuklah pada mereka yang luas pengalaman untuk menilai tahap dan kemampuan anda terhadap satu-satu penulisan. Ketika ini, saya amat menggalakkan anda mengikuti seminar atau bengkel penulisan. Setelah anda mendengar serta mendapat input tentang satu-satu teknik penulisan, aplikasikanlah dalam karya anda tadi. Bedah atau ringkasnya, potonglah mana-mana yang tidak berkenaan dalam karya yang telah anda hasilkan tadi dan tampunglah karya tersebut dengan bahan, maklumat, atau mungkin komponen yang masih kurang. Mudah bukan, anda sendiri pasti mampu melakukannya tanpa perlu mengharapkan bantuan orang lain.

Namun alangkah baik, sekiranya ada penulis berpengalaman yang membantu anda dalam gerak kerja tersebut. Jangan malu menghubungi mereka via emel atau apa jua perantaraan. Kebiasaannya, seorang penulis yang telah mempunyai pengalaman menulis dan karyanya sudah pernah tersiar di media, fikiran dan cara mereka menulis sudah boleh dikira matang. Dengan mudah apabila mereka membaca karya anda, mereka akan dapat melihat kejanggalan yang tidak sepatutnya ada dalam sesebuah karya. Jangan mudah berkecil hati atau kecewa apabila karya anda dikritik. Tidak kiralah kritikan tersebut dilihat negatif mahupun sebaliknya. Ajarlah diri untuk menerima dan membiasakan diri dengan kritikan. Kritikan memang pada awalnya kelihatan amat menyakitkan, namun lama-kelamaan ia akan  menjadi ubat yang menyembuhkan, akan banyak membantu perkembangan sesuatu karya.

Kedua:  Bagi golongan yang sudah pernah menulis dan mengetahui teknik-teknik suatu penulisan pula, saya mencadangkan anda teruskan langkah dengan banyakkan membaca karya-karya penulis mapan dan professional. Bacalah sebanyak-banyaknya karya mereka disamping mempraktikkan teknik penulisan yang dipelajari di dalam satu-satu karya yang bakal ditulis. Cari dan perhatikan bagaimana penulis tersebut mengadun idea, buah fikiran sehingga menjadi  sebuah karya. Perhatikan juga penulisan tersebut, apakah teknik yang anda pelajari terdapat di dalamnya atau tidak. Mudah kata, jika sebelum ini anda hanya membaca sebagai pembaca yang tidak tahu apa-apa, tetapi kali ini bacalah dengan menyemak letak duduk langgam sebuah genre penulisan. Jadikan diri anda seorang pembaca alias pengkritik. Setelah itu, menulislah berdasarkan penilaian berpuluh-puluh atau mungkin beratus-ratus karya yang telah dibaca. Dengan cara ini, kemajuan menulis anda akan bertambah mudah, cantik, dan baik.

Selain itu, anda harus tetap membaca, membaca dan terus membaca! Ini kerana hanya orang yang memiliki sesuatu dapat memberi, dan orang yang tidak memiliki apa-apa mana mungkin dapat menyumbang, memberi, apa lagi membantu. Hanya dengan membaca jugalah usaha karya yang berterusan dapat dilakukan. Dan, kerana membaca jugalah satu-satu karya akan mampu bertahan serta membetulkan kepincangan yang sedia ada dalam perjuangan mengislah masyarakat melalui mata pena.

Suka saya ingatkan, sekiranya anda sudah berhasil menghasilkan satu karya yang baik atau karya anda diterbitkan, janganlah cepat berpuas hati. Cepat berpuas hati dengan apa yang ada merupakan suatu yang sangat bahaya. Ia akan membuatkan anda angkuh dan menumpulkan kemajuan anda dalam satu-satu genre penulisan. Ini kerana, tidak semua karya yang diterbitkan adalah karya terbaik. Kadangkala, ia diterbitkan kerana ketiadaan karya (yang lebih baik daripada karya anda ketika itu). Kadangkala juga, satu-satu karya itu terbit juga kerana beberapa tujuan. Seperti karya kreatif yang banyak diterbitkan di Mesir ini.

Saya tidak mahu mengulas panjang akan isu ini. Cukuplah kalau saya katakan, saya amat tidak berpuas hati dengan majoriti karya kreatif yang diterbitkan di Mesir. Terdapat banyak kesalahan dan kesilapan baik daripada sudut penulisan itu sendiri mahupun  terdapat perlanggaran etika-etika penerbitan yang harus dipelajari dan dibaiki.

Kadangkala, suatu genre yang tidak layak diiktiraf sebagai puisi, cerpen mahupun novel diterbitkan dengan mudah di sini. Hal seperti ini tidak sepatutnya berlaku. Saya tidak mahu berburuk sangka. Suka saya nyatakan sekali lagi, teruslah menimba ilmu dan pengalaman baik dalam bidang penulisan mahupun penerbitan  agar kita tidak digelar buta Bahasa Melayu sekalipun diri berketurunan Melayu. Memadailah sekadar ini respon saya terhadap isu ini.
  
Perjuangan kita tidak terhenti di sini. Berusahalah bersungguh-sungguh untuk mengkreatifkan apa yang telah dipelajari di sini bagi manfaat masyarakat di Malaysia. Ilmu agama yang kita timba di sini jika tidak disampaikan dalam bentuk kreatif, akan membuatkan kita semakin jauh daripada masyarakat. Tidak semua masyarakat kita di Malaysia memiliki kefahaman agama sebagaimana kita di sini. Lantaran itu, jangan terperanjat mahu pun terkejut apabila masyarakat lebih memilih bahan bacaan berbaur hendonis berbanding buku-buku agama. Salah itu berpunca daripada kita. Kita yang tidak mahu belajar memudahkan kefahaman mereka terhadap agama, kitalah yang akan dipertanggungjawabkan di mahkamah Allah nanti.

Benar menulis itu satu fardhu kifayah. Tetapi saya kira, kita tetap berdosa apabila mempersiakan ruang dan peluang yang ada dengan membiarkan bahan bacaan porno dan hendonis berleluasa tanpa satu usaha untuk membendungnya. 

Mulakanlah dengan langkah yang pertama untuk membendung kebobrokan yang sedang menular. Harus diingat, untuk satu hasil yang baik tentulah memakan masa. Tidak ada manusia yang lahir daripada perut seorang wanita yang bergelar ibu terus boleh berjalan atau berlari sebaik dilahirkan. Mereka harus melalui proses demi proses untuk dapat berjalan dan berlari.


Begitulah juga dalam dunia penulisan. Untuk menjadi seorang penulis yang hebat, anda harus bermula daripada bawah. Harus memulakan langkah yang pertama untuk sampai kepada ribuan langkah. Harus melalui anak tangga pertama untuk tiba di tangga terakhir. Harus juga melalui detik-detik susah untuk tibanya suatu detik mudah, (tidak tahu kepada tahu, tidak pandai kepada lebih pandai). Usah biar diri menjadi mereka yang mengaku kalah sebelum ada usaha untuk berjuang. Mereka ini adalah manusia yang telah mati, sebelum sempat dikuburkan. Setakat ini dahulu untuk entry kali ini. Salam mangsi ulamak daripada saya! 

Wednesday, October 27, 2010

PEMBACAAN KUTUB SITTAH SIRI 2

Saya cemburu kepada seluruh sahabat-sahabat yang mengikuti Majlis Pembacaan Kutub Sittah Siri 2 di Nadi Riyadi hari ini.  



Sebenarnya, awal-awal pagi lagi saya telah bersiap menuju ke destinasi yang menjadi lokasi Majlis Pembacaan Kutub Sittah. Alhamdulillah, berjaya tiba di lokasi majlis dan selamat mendaftarkan diri di tempat urusetia. Sebaik mengambil tempat bersama anak-anak Negeri Sembilan yang lain, badan mula rasa lain macam. Selang lima belas minit, sakit ekoran kemalangan kelmarin mula menyerang. Seluruh badan terasa bisa-bisa dan menjadi amat sakit. Saya masih cuba bertahan, sayangnya kondisi kesihatan memang tidak mengizinkan. Akhirnya keputusan untuk tidak menyertai Majlis Pembacaan Kutub Sittah hari ini terpaksa  diputuskan.


 Buah tangan yang diperolehi sewaktu pendaftaran

Sebaik membaringkan tubuh di atas katil, buku sederhana kecil yang diperoleh sewaktu pendaftaran tadi saya selak lembarnya satu persatu. Air mata mengalir tanpa dapat ditahan. Sebuah hadith Nabi saw bersiponggang di telinga; "Apabila kamu melewati taman-taman syurga, minumlah hingga puas." Para sahabat bertanya, "Wahai Rasulullah saw, apakah yang dimaksudkan dengan taman-taman syurga itu?" Nabi saw menjawab; "Majlis-majlis ta'lim (majlis ilmu)." -Hadith riwayat At-Thabrani.


Kitab Sahih Bukhari yang bakal dibacakan selama empat hari ( 27, 28, 30, & 31 Oktober 2010)

Dalam sebuah hadith yang lain, Nabi saw bersabda; "Apabila kalian berjalan melewati taman-taman syurga, perbanyakkanlah berzikir." Para sahabat bertanya; "Wahai Rasulullah saw, apakah yang dimaksudkan dengan taman-taman syurga itu?" Baginda saw menjawab; "Iaitu halaqah-halaqah zikir (majlis ilmu)."

Saya hanya mampu berdoa, semoga kesihatan akan bertambah baik, dan Allah swt mengizinkan tubuh kerdil ini untuk menyertai Majlis Pembacaan Kutub Sittah Siri 2 pada keesokan hari. Saya juga turut berdoa, semoga Allah swt melindungi perjalanan Majlis Kutub Sittah Siri 2 kali ini daripada tangan-tangan yang cuba menggagalkannya. Amin.

Sunday, October 24, 2010

IFF DI MANA KITA SELAKU MAHASISWA?

Dengan nama Allah saya menulis entry kali ini setelah berulangkali memikir dan melakukan beberapa penelitian dan pembacaan terhadap isu yang sedang hebat diperkatakan. Suka saya ingatkan mereka yang membaca entry ini, saya menulis berdasarkan pandangan peribadi setelah mengambil kira beberapa perkara sebelum berani menyuarakan pandangan di sini. Dan saya bertanggungjawab secara penuh terhadap tulisan-tulisan saya di dalam blog yang tidak seberapa ini. Doa saya, mudah-mudahan pandangan insan kerdil yang kurang pengetahuan ini dapat memberi sedikit manfaat kepada sesiapa sahaja yang membacanya.

Islamic Fashion Festival adalah singkatan daripada IFF yang akan saya ulas dalam entry kali ini. Saya, tidaklah berniat mahu mengulas panjang akan isu ini. Hanya ada beberapa perkara yang ingin saya utarakan dalam entry kali ini sebagai tanda rasa peduli terhadap isu ini. Semudah mungkin saya cuba  menulis mengenai isu ini bagi memudahkan kefahaman kalian yang membaca blog ini. Saya tidak akan mengulas hukum secara panjang lebar kerana saya yakin telah ramai yang berbuat sedemikian. Kalian boleh sahaja search di internet, merujuk kepada siapa yang berkenaan atau badan-badan berwajib mengenainya sekira mahukan hukum berkenaan.

Ke arah merialisasikan tahun kebangkitan mahasiswa sempena tahun ini, saya dengan rendah diri menulis isu ini.

Saya mengagumi pendirian PMRAM terhadap isu semasa yang berlegar. Tindakan PMRAM menganjurkan pertemuan malam tadi yang pada awalnya disebut sebagai program Munajat atau Solat Hajat Sempena Kutub Sittah harus diberi pujian. Ternyata, program malam tadi tidak sekadar solat hajat mahu pun munajat. Ada isu besar yang diangkat, dan banyak isu semasa yang sebelum ini hanya didengar sebelah pihak atau disebut sekadar dengar-dengar cakap orang menjadi jelas. Saya juga tidak mahu mengulas isu yang telah dibahaskan malam tadi.

Kembali ke titik asal tujuan entry ini ditulis; IFF dimana kita selaku mahasiswa? Tajuk ini saya pilih kerana saya melihat kepincangan beberapa perkara di dalam program KELAP mahu pun Solat Hajat Sempena Kutub Sittah malam tadi. Tidak mahu menunding jari pada sesiapa, sekadar mengingatkan sekali lagi: "Ini adalah pandangan peribadi saya terhadap isu yang berlaku." 

Melihat situasi tegang malam tadi, saya jadi terfikir satu perkara. 'Menjadi seorang yang alim (tahu dan faham sesuatu) itu lebih baik daripada menjadi seorang abid (kuat beribadah), dan menjadi seorang mahasiswa yang beriitba' (ikut dengan ada dalil) lebih baik daripada menjadi seorang mahasiswa yang bertaqlid (ikut tanpa dalil). Itu yang sempat saya suarakan kepada seorang sahabat yang duduk bersebelahan di dalam program malam tadi. Ucapan ini terlontar setelah melihat majoriti mahasiswa mahu pun mahasiswi menzahirkan emosi terhadap isu semasa yang dibahaskan malam tadi. 

Ya, saya setuju 100% dengan kalam penggulungan daripada presiden PMRAM; ustaz Shahrizan bin Mohd Hazime yang menyatakan mahasiswa perlu berani dan tegas terhadap isu semasa yang berlaku. Berani dan tegas mahasiswa harus punya hujah-hujah yang menyokong setiap tindakannya. Ini poin yang saya gariskan untuk melanjutkan entry ini.

Saya bukanlah orang yang hebat pengetahuan dalam segala perkara. Tetapi saya sentiasa belajar untuk menjadi manusia yang bergelar hamba Allah yang benar melalui banyak perkara. Hasil muhasabah diri terhadap dua program semalam menemukan saya satu kesimpulan yang saya kira perlu saya utarakan di sini. Di kalangan warga mahasiswa Azhari masih ada yang kurang membaca. Sekali lagi saya tegaskan, saya tidak menunding jari pada sesiapa jauh sekali mahu menghukum keseluruhan mahasiswa Al-Azhar di bumi Mesir ini. Saya menilai dengan melihat sikap mahasiswa terhadap dua program malam tadi.

Saya berbangga dengan majoriti ustaz-ustaz (gelaran bagi mahasiswa Al-Azhar di sini) seperti presiden PMRAM, barisan pimpinan PMRAM dan ustaz-ustaz yang mempunyai pengetahuan agama yang tinggi dan amat baik apabila berhujah. Tetapi saya khuatir dengan minoriti mahasiswa dan majoriti mahasiswi yang lebih banyak menyepi. Buktinya, lihat sahaja dua program semalam (penilaian ini menurut pandangan peribadi saya). Perbezaannya begitu ketara apabila mahasiswa dan mahasiswi memberi respon terhadap isu semasa yang dibahaskan kelmarin. Tidak kurang juga ketika slot program KELAP berlangsung. 

Kita kurang membaca, mengkaji dan menulis, sebab itu kita tidak mampu menjadi seorang yang mampu berhujah seperti presiden, barisan pimpinan PMRAM yang lain. Mahasiswi terutamanya, kita lebih banyak bertaqlid tanpa mahu berittba' (ayat ini saya gunakan bukan untuk memukul rata semua mahasiswi). Tidak dinafikan, memang ada mahasiswi yang berkebolehan sama seperti mahasiswa yang telah saya sebutkan tadi. Tetapi jumlahnya amat sedikit dan boleh dibilang dengan jari. Justeru, apakah sumbangan yang mampu kita berikan untuk menangani isu ini? 

Kerana alasan ini, saya menulis entry ini. Bukan untuk menghentam atau menjatuhkan sesiapa, tetapi juga untuk ingatan diri sendiri selaku seorang agamawan yang bergelar mahasiswi. Sahabat-sahabiah yang dikasihi, sekiranya kepincangan kecil ini (membaca, mengkaji dan menulis) tidak mampu kita tangani, bagaimanakah nanti apabila kita berhadapan dengan masyarakat di tanah air yang semakin pandai dan banyak membaca penulisan yang entah apa-apa. Jangan biar agama kita terfitnah kerana kesilapan tingkah kita. Apa yang paling saya risaukan adalah jangan sampai ilmu yang kita timba di sini melaknat diri kita. Nau'u zu billahi min zalik.

Jadilah mahasiswa mahupun mahasiswi yang punya jati diri. Bertindak bukan atas dasar ikut-ikutan, tetapi bertindak atas hujah-hujah yang jelas bersandarkan sumber perundangan Islam yang sebenar. Kita pelangsung dakwah para nabi dan alim ulamak. Belajarlah dengan banyakkan membaca, mengkaji dan menulis. Jika tidak kita yang mengislah (membaiki) masyarakat dan membela Islam siapa lagi yang kita harapkan.

Membantah tindakan IFF biar ada dalil yang kuat dengan memikirkan cara mengatasi. Jangan hanya membantah dengan emosi yang berapi-api untuk masa waktu sekejap, kemudian layu setelah hari semalam berlalu. Masyarakat di luar sana khususnya di Malaysia  masih ramai yang  tidak celik agama. Mereka lebih banyak mengikut contoh yang ada di hadapan mata berbanding belajar dan mengkaji mengenainya. Tugas kitalah membetulkan kesilapan tersebut. Memudah kefahaman mereka terhadap agama Islam adalah tanggungjawab mahasiswa seperti kita. Seandainya kita masih kekal dengan sifat ikut-ikut, alangkah ruginya Islam. Usaha sahabat-sahabat juga dalam mengejar sehelai syahadah (sijil) Al-Azhar tidak memberi apa-apa manfaat melainkan untuk diri sahabat-sahabat seorang sahaja.

Suka saya sebutkan. Saya membantah IFF kerana terdapat dua perkara besar yang bertentangan dengan ajaran Islam sebagaimana yang telah disebutkan badan pengurus semalam.

Pertama: Kerana IFF bukan imej wanita Islam sebenar. Bantahan ini berdasarkan firman Allah swt; 
"Katakanlah kepada wanita beriman; "Hendaklah mereka menahan pandangan mereka, dan memelihara kemaluan mereka, dan janganlah mereka menampakkan perhiasan (aurat) mereka, kecuali yang biasa terlihat (muka dan tapak tangan). Dan hendaklah mereka melabuhkan kain tudung ke dada mereka, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya yakni aurat mereka..." An-Nur: 31.

"Wahai Nabi! Katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu, dan isteri-isteri orang beriman; "Hendaklah mereka melabuhkan tudung mereka ke seluruh tubuh mereka." Itu lebih mudah untuk mereka dikenali, sehingga mereka tidak diganggu. Dan Allah Sangat Pengampun, Sangat Penyayang." Al-Ahzab:59.


 Berdasarkan dalil-dali di atas, jelaslah bahawa Islam menggariskan aurat bagi seorang wanita Islam adalah:
  1. Memakai tudung yang menutup rambut serta melabuhkannya sehingga menutup dada.
  2. Memakai pakaian yang tidak ketat serta tidak menampakkan bentuk badan.
  3. Tidak menzahirkan perhiasan.
  4. Tidak bertudung seperti bonggol unta.
  5. Tidak boleh berpakaian tetapi seperti bertelanjang.
Ciri-ciri ini tidak dijaga dalam IFF. Malahan ia amat jelas menyimpang daripada ajaran Islam sebenar.

Kedua: IFF terang-terangan menghina Nabi Muhammad saw. Dan hukum bagi mereka yang menghina Nabi menurut pendapat ulamak adalah; (sekadar menyebutkan satu hadith dan dua pendapat ulamak, banyak lagi pendapat para ulamak selain daripada yang disebutkan)

Abdullah bin Abbas berkata; "Ada seorang lelaki buta yang isterinya selalu mencela dan memburuk-burukkan Nabi saw. Lelaki itu berusaha mengingatkan dan melarang isterinya agar tidak melakukan hal itu. Namun dia tetap melakukannya. Pada suatu malam isterinya mula mencela dan memburuk-burukkan Nabi saw. Oleh kerana tidak tahan dengan perbuatan isterinya, lelaki itu menikam isterinya sehingga mati. Keesokan harinya turunlah wahyu kepada Rasulullah saw menjelaskan kejadian itu. Lalu Nabi saw mengumpulkan kaum muslimin seraya bersabda: “Dengan menyebut asma Allah, aku berharap orang yang melakukannya, yang tindakannya itu haq (benar), berdiri”. Kemudian aku melihat, lelaki buta itu berdiri dan berjalan meraba-raba sehingga tiba di hadapan Rasulullah saw, dia duduk dan berkata , “Wahai Rasulullah, akulah suami yang melakukannya. Kulakukannya kerana dia selalu mencela dan memburuk-burukkan dirimu. Aku telah berusaha melarang dan selalu mengingatkannya, mamun dia tetap melakukannya. Daripada wanita itu aku dikurniakan dua orang anak yang cantik bagai mutiara. Isteriku amat sayang kepadaku. Akan tetapi semalam dia kembali mencela dan memburuk-burukkan dirimu. Sebab itulah aku membunuhnya“. Mendengar penjelasan ini, Rasulullah SAW bersabda, “Saksikanlah bahawa darah wanita itu halal.” Hadith Riwayat Abu Daud dan An-Nasa’i.

Hadis ini menegaskan bahawa darah orang yang menghina Nabi saw adalah halal. Dengan kata lain hukuman ke atas orang-orang yang mencela, merendahkan, memperolok-olok dan menghina Rasulullah saw adalah hukuman mati. Hukuman tersebut diucapkan oleh Rasulullah SAW secara langsung dan bukannya ijtihad (pendapat) para fuqahak mahupun ulama. Dengan kata lain hukumannya adalah pasti dan qath'i (tidak berubah).

Manakala Qadhi Iyad r.a berkata bahawa di dalam al-Quran, Sunnah dan Ijmak banyak dijelaskan tentang hak-hak Rasulullah saw; kehebatan, kebesaran, dan kemuliaan baginda saw. Oleh sebab itu, Allah mengharamkan perbuatan menyakiti Nabi saw seperti mana yang disebut di dalam al-Quran. Sehubungan dengan itu, semua ulamak tanpa khilaf menerima hukum bunuh bagi umat Islam yang memperkecil dan menghina Rasulullah saw.

Sesiapa yang menghina Rasulullah saw dengan menyebut kekurangan pada diri, keturunan, agama, gerak-geri baginda, atau pun membuat keraguan dengan suatu  niat tujuan untuk menghina dan mencela baginda saw atau memperkecilkan dan merendah-rendahkan baginda, hukumnya adalah dibunuh. Demikian juga sesiapa yang melaknat atau mendoakan sesuatu keburukan ke atas Rasulullah saw atau bercita-cita untuk memberi kemudaratan ke atas baginda atau menyebut sesuatu yang tidak layak bagi diri baginda (untuk mengeji diri baginda), maka para ulama dan ahli fatwa daripada kalangan sahabat baginda saw bersepakat mengatakan mereka harus dijatuhkan hukuman bunuh.

Manakala menurut kesepakatan ulamak mazhab Syafie, sesiapa yang menghina Nabi saw, jatuh hukum murtad ke atas dirinya. Hukuman baginya adalah sama seperti orang yang murtad iaitu diberi peluang untuk bertaubat dan sekiranya dia tidak mahu dan tetap dengan pendiriannya, hendaklah dia dibunuh. Sekiranya dia bertaubat, hendaklah dibebaskan walaupun dia mengulangi perbuatannya dengan syarat taubatnya itu mesti disertai dengan mengucap dua kalimah syahadah, dan menzahirkan taubatnya serta menyesal di atas perbuatannya yang melanggar hak Islam.

Daripada keterangan dalil-dalil dan pendapat ulamak di atas, saya mahu anda yang membaca entry ini membuat kesimpulan. Nilailah dengan telus isu IFF ini. Sebelum akhirnya, sekali lagi saya dengan tegas menyatakan pendirian diri selaku hamba Allah swt, umat Islam yang menyintai Nabi Muhammad saw dan seorang mahasiswa agama bahawa saya tidak akan berkompromi dalam perlanggaran hukum Syariat Islam. Mereka yang melanggar Syariat Allah harus diperangi. 

 Inilah wajah-wajah di sebalik IFF (melihat foto ini sahaja kita sudah boleh membuat penialaian)

Saya turut mencadangkan kalian yang membaca entry ini membaca web Saifulislam.com dan web Zaharuddin. Net untuk penjelasan yang lebih detail. Melalui entry ini juga, saya memohon maaf kepada mahasiswa dan mahasiwi Al-Azhar yang terasa hati dengan entry ini. Anggaplah ini satu teguran ikhlas daripada saya yang juga tidak memiliki pengetahuan setinggi mana. Tiada lain niat di hati kecil ini melainkan ingin melihat anda semua menjadi aset berharga untuk Islam seluruhnya.

Friday, October 22, 2010

NIKMAT TUHAN YANG MANAKAH KAMU DUSTAKAN


Mahu menghayati ciptaan Tuhan! Itu alasan utama saya meninggalkan Kaherah beberapa hari yang lalu. Berhijrah daripada suatu tempat kepada suatu tempat yang lain itu sangat perlu untuk diri saya bagi membina semula struktur-struktur iman yang hampir layu. Niat saya tidak lain hanyalah  benar-benar mahu menghayati dan mengiktibari ciptaan Tuhan. Manakala doa saya sebelum dan sepanjang perjalanan, semoga dengan penghayatan yang benar-benar tulus akan bercambah serta mekar suburlah pohon-pohon iman, dan akan  hilanglah keangkuhan yang sering meraja di dalam diri.

Hijrah merupakan suatu sunah. Sirah Islam mencatatkan, Rasulullah saw dan para sahabat melakukan hijrah bagi membina kekuatan sebuah daulah Islamiah setelah dakwah Rasulullah saw ditentang hebat oleh penduduk musyrikin Mekah. Antara punca yang menjadi sebab penghijrahan Rasulullah saw dan para sahabat ke Madinah (ketika itu dikenali dengan nama Yatsrib) adalah;

  1. Hijrah merupakan perintah daripada Allah untuk mempertahankan Islam.
  2. Ancaman terhadap Islam semakin memuncak dan menjadi-jadi daripada penduduk musyrikin Mekah.
  3. Permintaan daripada penduduk Madinah sendiri supaya Rasulullah dan para sahabat berhijrah ke negara mereka. Mereka memberi jaminan terhadap keselamatan Rasulullah saw dan para sahabat.
  4. Hijrah merupakan suatu strategi dakwah Rasulullah saw dalam memperkukuh dan menguatkan Islam ketika itu.

Kemuncak hijrah inilah seluruh umat Islam menyaksikan Rasulullah saw telah menjadi seorang pemimpin pertama dunia  Islam. Malah, hijrah turut mengubah nasib kaum Muslimin yang pada awalnya hanya merupakan sebuah kelompok kecil dakwah di bawah kepimpinan Rasulullah saw di Mekah. Ia kemudiannya menjelma menjadi suatu kelompok dakwah yang besar dan umat Islam  memiliki satu identiti politik antarabangsa yang boleh dibanggakan ketika itu. Kedudukan Rasulullah saw sebagai ketua negara berjaya menerapkan sistem pemerintahan berdasarkan wahyu. Ini menjadikan perundangan dan pentadbiran  sistem pemerintahan ketika itu amat bersistematik. Demikian hijrah memainkan peranan besar terhadap sejarah Islam.

Mengambil iktibar daripada sirah ini, perjalanan ke suatu tempat baharu saya mulai setelah memperoleh keizinan suami. Perjalanan ini merupakan sebuah perjalanan kehidupan yang lebih baik menurut saya berbanding perjalanan sebelum-sebelum ini. Dan benarlah, jika di permulaan niat kita betul, Allah pasti melorongkan nusrah. Begitu yang saya alami sepanjang tiga hari perjalanan.

Hari pertama, meski hanya menemani sahabat-sahabat melepas lelah seusai konvo di sebuah taman permainan, sebuah pengajaran saya perolehi. Ketika semua yang ada berada di dalam nubari suka, saya didatangi bisikan halus jauh di dalam diri; “Bagaimana seandainya saat gembira begini Allah mengutus malaikat mencabut nyawa saya? Akankah saya akhiri kehidupan ini dalam redha Tuhan? Apakah nikmat pinjaman hidup yang diberikan, telah saya sempurnakan sebaik-baiknya?” Menahan kegelisahan ini, saya mematikan hasrat untuk bermain dan membiarkan diri daripada terlalu suka. Lalu menggantikan perasaan dengan menyebut lafaz istighfar berkali-kali. Saya mahu pergi dalam keadaan yang diredhai. Saat ini diri menyedari, tiada sekali nafas harus terbiar tanpa mengingati Ilahi. Nikmat Tuhan yang manakah kamu dustakan wahai diri?

Perjalanan tiga hari cukup memberi erti. Saya bertemu sepasang suami isteri warga tempatan di sebuah taman menjelang senja. Sebuah kerusi roda, sepasang suami isteri, dan sebidang tanah yang ditumbuhi rumput hijau meruntun hati. Seorang isteri begitu setia menemani suami yang sedang terlantar sakit di atas tanah yang ditumbuhi rumput. Allah, betapa diri jauh merasa beruntung. Sesusah manapun hidup, kami masih tidak seperti pasangan tersebut. Insaf, sebak menggempur nubari. ‘Ya Allah, tiada lain yang aku mahukan saat ini melainkan Engkau peliharalah suamiku. Jadikan kami pasangan yang tidak berkeluh-kesah terhadap ujian daripada Mu.’

Menutup tirai kembara adalah saat yang tidak akan dilupakan. Seorang wanita dan kematian guru tauladan terbaik saya meneruskan kehidupan. Kegigihan seorang wanita di perhentian keretapi mencuit rasa. Barangkali dia ibu tunggal, balu atau janda. Kegigihannya memberi pengalaman kepada saya bahawa wanita bukan makhluk biasa-biasa. Demi membesarkan anak-anak, mereka akan berusaha sehabis kudrat untuk melihat anak yang pernah dikandung sihat dan tidak mengalami nasib yang sama seperti dirinya. Sekiranya wanita ini adalah satu contoh Allah mengajar saya akan makna hidup, saya mahu lahir menjadi wanita yang luar biasa. Dan hanya mereka yang berani menentang arus akan berhasil menjadi orang yang berjaya. Tauladan di hadapan mata, saya sematkan kejap ke dalam minda. Alangkah beruntungnya mereka yang memerhati setiap kejadian Allah dengan menjadikan ia sebagai guru dalam merentas laluan menuju Tuhan.

Setelah berlalu sebuah kehidupan, pasti kematian akan segera datang. Lalu di mana jasad ini akan ditempatkan? Peluang bertawasul dalam kembara mencari damai di persisiran pantai tidak disia-siakan. Alhamdulillah, berpeluang menziarahi ahli bait Rasulullah saw dan para wali. Hati terasa dekat apabila tarbiah Rasulullah saw dan para sahabat diiktibari, terasa jauh apabila syariat dibelakangi. Moga Allah menerima kepulangan saya nanti ke sisinya sebagaimana insan-insan mulia ini. Amin ya rabbal alamin.

SEMINAR DAN BENGKEL KELAP 2010

Sila klik untuk paparan yang lebih jelas.

Sunday, October 17, 2010

HASRAT YANG TERTANGGUH

Musafir saya di bumi Mesir bakal berakhir sedikit masa lagi. Bumi ini bakal ditinggalkan. Tidak tahu bila akan tiba pertemuan berikutnya setelah kepulangan ke tanah air nanti. Saat ini, dalam kotak fikir beranting idea mahu meninggalkan usaha terakhir kepada seluruh sahabat yang masih tinggal di bumi ini. Saya bukanlah seorang yang hebat atau yang boleh dibanggakan berbanding sahabat yang lain. Perjalanan hidup saya di bumi ini juga begitu sederhana. Hanya sahaja ia menjadi istimewa menurut saya setelah ranjau gelora yang melanda berjaya saya iktibari dengan membiarkah kalimah redha terpahat kukuh di jiwa. 

Julai lalu sebelum kepulangan ke Malaysia, saya pernah menyimpan hasrat mahu menyumbang khidmat kepada Kem Latihan Penulis PMRAM (KELAP). Saya kira, ia merupakan usaha terakhir untuk Persekutuan Republik Arab Mesir (PMRAM) sebelum kehidupan di tanah air saya mulai. Hasrat ini sempat saya suarakan kepada sahabat terdekat KELAP. Sayangnya, hasrat yang satu ini tidak kesampaian. Akur, ketentuan ini membuatkan saya berlapang dada. Saya optimis, hasrat saya hanyalah sebuah sumbangan kecil yang tidak akan memberi apa-apa impak melainkan ada yang sudi memenuhi dan mempelajarinya.

Hasrat ini tidak lebih hanya sekadar perkongsian pengalaman sepanjang saya berkecimpung dalam dunia perjuangan melalui mata pena. Ia lahir daripada hati yang terlalu ingin melihat lebih ramai golongan Azhari terjun ke dalam dunia penulisan setelah diri sendiri menghadiri rencam seminar dan bengkel penulisan di Malaysia sebaik berumah tangga. Alhamdulillah, Allah kurniakan saya seorang teman hidup yang turut berjuang melalui mata pena. Barangkali, berkat meneliti dan memerhati perjalanan suami terhadap kerja-kerja yang melibatkan penulisan, penterjemahan dan penerbitan bersama sebuah syarikat penerbitan di Malaysia mencetuskan satu hasrat. Hasrat inilah yang masih kekal hingga ke hari ini. Hasrat yang telah tertangguh kerana ketiadaan ruang yang sesuai untuk dikongsikan.

Cinta terhadap penulisan tidak pernah pudar daripada jiwa saya. Meskipun kebelakangan ini, saya banyak mendiamkan diri, tidak bermakna penulisan telah saya abaikan apalagi tinggalkan terus. Saya masih menulis, hanya sahaja penulisan saya di masa mendiamkan diri lebih kepada mahu menghasilkan penulisan terbaik untuk tatapan pembaca karya-karya saya. Tempoh mendiamkan diri ini merupakan tempoh saya belajar berdiri sendiri secara penuh dalam dunia penulisan. Diajar bagaimana mahu menjadi seorang penulis yang tidak hanya menulis secara berkala atau menghadkan penulisan terhadap genre-genre tertentu.

Tempoh senyap ini juga menemukan saya pada kesungguhan menjadi seorang penulis. Melalui kesungguhan tersebut saya akan mampu berdiri, bahkan berlari dalam dunia mata pena. Tentunya mereka yang terlibat dalam membantu saya berjalan dan kadangkala berdiri dengan lebih yakin adalah usaha dan ketekunan suami terhadap kerja-kerja penulisan. Setelah banyak input masuk ke kotak minda, saya mula terfikir. Alangkah baiknya jika apa yang saya ketahui dapat dikongsikan bersama orang lain. Bertitik tolak daripada ini menyusullah hasrat yang telah saya sebutkan tadi.

Selama berada di Malaysia (sebaik Mesir saya tinggalkan pada Julai 2010), hasrat itu tidak pernah lagi saya fikirkan. Saya lebih banyak memikirkan tentang bagaimana saya ingin menjadi penulis sepenuh masa dengan melibatkan diri dengan penulisan-penulisan yang lebih besar dan mencabar. Saya mahu menjadi salah seorang daripada agamawan yang serba boleh dalam dunia penulisan. Lantaran itu, saya tidak pernah berhenti belajar memantapkan diri melalui segala cara dan pemerhatian. Ringkasnya, usaha saya ketika itu lebih tertumpu untuk diri sendiri dan tidak orang lain.

Tanpa diduga, rencana Allah menghendaki saya segera pulang ke Mesir kerana urusan pengajian. Sebaik melayari internet di Mesir kala itu, saya disapa oleh salah seorang sahabat KELAP yang menawarkan peluang menjayakan program KELAP yang bakal diadakan tidak berapa lama lagi. Saya keharuan, betapa Allah sangat mengetahui apa yang pernah menghuni hati ini. Dan kerana itu, saya masih setia bertahan demi sebuah hasrat yang telah tertangguh. Saya percaya, apabila kita mengajar diri menulis kerana Allah di situ akan ada pertolongan Allah. Dan apabila kita memberi tanpa mengharapkan balasan, di situ akan lahir sifat qanaah (rasa cukup) biarpun kadangkala usaha kita tidak dihargai.

Sebentar tadi, telah terialisasi sebahagian hasrat saya dengan wujudnya sebuah pertemuan dengan mantan peserta KELAP di Rumah Kelantan Baru Kaherah. Meski yang hadir tidaklah penuh dewan, memadailah bagi saya dengan kuantiti yang sedikit tetapi punya jiwa yang bernyala-nyala untuk sebuah penulisan. Satu penghormatan juga saya kira, apabila salah seorang daripada yang hadir adalah wakil pelajar Merocco yang turut sama memerhati pertemuan perjalanan dunia penulisan di bawah seliaan Kem Latihan Penulis PMRAM.

Saya tidak mahu meletakkan harapan yang tinggi terhadap perjalanan dunia penulisan di bumi Mesir ini. Tetapi sebelum menutup entry kali ini, suka saya memetik kata-kata seorang sahabat yang pernah menjadi salah seorang guru kepada saya dalam perjuangan mata pena; "Biarlah jika hanya tinggal seorang peserta yang ada kesungguhan dalam dunia penulisan di Mesir ini itu lebih baik. Sastera atau penulisan tetap akan terus hidup. Tidak akan mati ditelan zaman". Saya pula menambah; "Apa gunanya kuantiti yang ramai, tetapi menulis sekadar hangat-hangat tahi ayam." Moga Allah bantu diri kerdil ini untuk terus istiqamah berjuang melalui mata pena. Allahumma amin...amin..amin.