BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Tuesday, April 10, 2012

SELAMAT KEMBALI KE AGAMA FITRAH SAHABATKU!

Kami bertemu lewat malam hujung minggu di stesen Komuter Sungai Gadut. Melihatkan wajahnya yang kelelahan, saya senyum sambil mengalih barang dari tempat duduk menunggu ketibaan komuter. Biarpun banyak kerusi kosong yang lain, dia memilih duduk berdekatan saya.

"Dari mana? Kasihan, tentu penat." Saya menyapa ramah, senyum masih di bibir.
"Pulang dari kerja." Jawab dia setelah lelahnya hampir hilang. Saya mengangguk, senyum lagi.
"Biasa saya pulang naik bas sahaja. Tetapi hari ini, kerja lebih masa. Itu yang naik komuter. Tidak berani mahu naik bas seorang." Jawabnya. Saya mengangguk lagi.
"Uncle!" Katanya teruja (sebaik terpandangkan bapa saudara saya yang menemani saya ketika itu).
"Hai!" Bapa saudara saya menyapanya. Mereka bertanya kabar dan bertukar cerita. Rupanya mereka pernah berkhidmat di satu tempat kerja yang sama.

"Uncle mahu jemput anak seorang lagi." Kata bapa saudara saya.
"Oh, tidak mengapa. Saya boleh temani anak uncle ini." Katanya lagi.
"Namaku Gresha." Jawabnya ketika saya bertanyakan panggilan dirinya.

Kami berbual dan bercerita sementara komuter sampai. Pertemuan yang baru beberapa ketika, terasa seperti sudah kenal lama. Barangkali kerana percayakan saya, dia menceritakan latar peribadinya sambil menunjukkan foto anak kesayangannya.

"Wah, comelnya! Tentu seronok punya anak seperti ini." Jujur ayat itu terlantun dari mulut saya, sebaik melihat foto anaknya di telefon bimbit yang sedang dipegangnya.

Dia menceritakan kisah pahitnya. Dia seorang balu yang pernah berkahwin dengan seorang lelaki kaki botol. Kerana tidak tahan dengan sikap suami, mereka bercerai. Setahun usia penceraian, suaminya pergi tidak kembali lagi. Dia turut dibuang keluarga kerana mengejar cinta bersama suami di zaman remajanya.

Sewaktu komuter tiba, dia masih memilih untuk duduk bersama saya. Dia menyambung lagi kisah pahitnya. Atas rasa simpati dan sayang sesama manusia, saya memeluk dan menepuk-nepuk bahunya meredakan tangisnya yang mula kedengaran. Dia menggenggam tangan saya erat.

Kerana dia tahu saya seorang guru yang mengajar mata pelajaran agama Islam, dia berkata, "Boleh aku tanya satu soalan?"
"Tentu, silakan Gresha."
"Aku sudah lama memerhatikan agama Islam. Boleh aku tahu mengapa ramai orang yang asalnya bukan Islam boleh masuk Islam?" Saya menjelaskan jawapan pertanyaan Gresha dengan begitu berhati-hati setakat ilmu yang saya tahu. Syukur kepada Allah, jawapan saya menjawab persoalannya tadi.

Apabila komuter mengumumkan akan destinasi berikutnya (Seremban), dia berkata kepada saya lagi, "Saya sudah lama memerhati agama Islam. Ramai penganutnya tidak seperti yang saya tahu. Kamu berbeza Siti. Saya juga tidak pernah bertemu teman beragama Islam seperti kamu. Keinginan saya untuk masuk Islam semakin kuat." Setelah bertukar nombor telefon, kami berpelukan.

"Jaga diri dan hati-hati ya Gresha. Saya akan mendoakan kamu. Tuhan akan pasti melindungimu." Pesan saya kepadanya.
"Kamu juga. Saya berat hati mahu turun. Saya suka kamu. "

Dia turun di stesen Seremban. Selepas itu, kami tidak pernah bertemu lagi. Apabila rindu bertamu, saya hanya mengingat kenangan bersamanya.

Semalam, saya menerima pesanan ringkas (sms) daripada Gresha. Katanya, "Doakan saya bahagia denga kehidupan baru yang bakal saya harungi Siti. Esok, saya akan mengikuti kursus menjadi seorang muslim."
Saya lalu membalas, "Saya sayangkan kamu Gresha. Doa saya sentiasa mengiringi kamu."
"Terima kasih Siti. Saya sangat sayangkan kamu."

Allah berkati dirimu, wahai sahabatku! Selamat kembali ke agama fitrah!

Friday, January 6, 2012

HIDAYAH ALLAH TIDAK MENGENAL USIA

PAGI tadi, saya duduk menadah telinga mendengar bicara seorang pensyarah UTM, ustazah Norhafizah Musa. Tiada yang lebih membahagiakan apabila Allah memberikan kita ruang berkumpul dan berkongsi ilmu yang bermanfaat dan kisah tauladan yang menginspirasikan untuk terus menjadi hamba-Nya yang terbaik. 

Perbincangan tentang keluarga menjadi topik hari ini. Di tengah perkongsian, ustazah Norhafizah berkongsi suatu kisah berkenaan hidayah. Saya tidak mampu menahan airmata, terasa jantung berdebar dan berdegup kencang. 



Kerana kisahnya amat menusuk kalbu, saya memilih untuk berkongsi di teratak ini. Semoga ianya bermanfaat untuk kita bersama. Saya berdoa setelah mendengar kisah ini, "Wahai Allah, berkati anak ini dan limpahkanlah rahmat serta kasih sayang-Mu berterusan bersama dirinya. Wahai Allah, semoga bakal anak-anak kami juga nanti seperti anak ini. Menegur dan mendoakan kami apabila kami tersasar daripada jalan lurus menuju-Mu."

Inilah kisahnya...
Suatu hari selepas saya memberikan satu pengisian di dalam slot bersama remaja, datang seorang remaja darjah enam duduk di meja saya.

"Ustazah, doakan saya dapat 5A dalam UPSR."
"Inshaallah, 5A UPSR."

Selepas saya berkata sedemikian, dia masih tidak berlalu pergi. Dia tetap duduk sahaja dekat dengan meja saya.

Katanya lagi, "Ustazah, ini serius tahu?"
Saya senyum sambil berkata, "Ya, saya tahu. Memang UPSR 5A daripada dahulu hingga sekarang. Atau bukan sudah 5A lagi sekarang?"
"Ustazah ini beriya-iya mahu berdoa, tetapi tidak pula bertanyakan nama saya."

Saya mula merasakan, anak ini serius dengan kata-katanya. Saya bertanyakan namanya. Setelah diberitahu nama, dia berkata lagi, "Ustazah mesti doakan saya dapat 5A ya."
"Boleh ustazah tahu, mengapa kamu bersungguh-sungguh mahu ustazah doakan?"
Dia menyambung lagi, "Ustazah, saya meminta untuk didoakan agar dapat 5A dalam UPSR kerana saya mahu menuntut hadiah daripada ibu saya. Ibu tidak tahu lagi, apa hadiah yang saya mahukan."

Dalam fikiran saya, tentulah hadiah yang dimahukan seperti basikal, PS2, video game dan yang seumpama dengannya. 

"Boleh kamu berkongsi dahulu dengan ustazah, hadiah apakah yang kamu mahukan daripada ibu kamu sekiranya kamu mendapat 5A?"
"Ustazah, saya harus dapat 5A. Kerana sekiranya saya dapat 5A, saya mahu tuntut hadiah daripada ibu supaya dia menutup aurat dengan sempurna, memakai tudung."

Pada ketika itu juga, saya menadah tangan berdoa, "Wahai Allah, Engkau mendengar luahan hati anak ini. Sekiranya dengan 5A boleh menjadi penyebab ibunya mendapat hidayah-Mu, Engkau berikanlah 5A kepada anak ini wahai Allah."

*Hidayah Allah tidak pernah mengenal usia. Kadangkala, seorang anak mendapat hidayah terlebih dahulu daripada ibunya. Oleh kerana itu, mohonlah hidayah Allah dengan airmata, bukan air liur. Jangan pernah berhenti berdoa sebelum hidayah Allah menghuni jiwa. Kasih Allah lebih luas daripada kesalahan dan kealpaan diri kita. Pengampunan Allah pula lebih besar daripada dosa yang pernah kita lakukan. Sungguh Allah itu dekat, apabila kita berusaha mendekatkan diri kepada-Nya.