BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Sunday, August 21, 2011

HILANG JEJAK

RAMADAN BULAN BERPUASA
 
"Mengapa lama tidak up date blog?"

Saya diam. Dalam kepala terisi seliratan bayang peristiwa yang menyebabkan jejak saya hilang di teratak sendiri.

"Orang tanya, diam pula."
Saya masih diam sambil bibir memaksa senyum segera lahir di bibir.
 "Ramadan, bulan untuk kita berpuasa. Bukan sekadar puasa daripada makan dan minum sahaja, lidah juga harus berpuasa dari perkara yang tidak memberi apa-apa makna." Akhirnya jawapan itu menjadi penyelamat. Harapan saya, dia tidak bertanya lebih lagi.

Dia kerling wajah saya, saya buat tidak tahu. Walaupun serasa saya tahu apa yang bermain di hatinya.

"Tapi, kamu menyepi sebulan sebelum Ramadan tiba lagi." Ha, kan betul apa yang saya rasa. Soalan dia kali ini membuatkan saya tersipu-sipu, malu sendiri. 

"Insyaallah, tiba masanya nanti akan saya ceritakan." Memang dalam kepala terakam banyak peristiwa dan cerita yang membuatkan saya hilang jejak di teratak sendiri. Hanya masa seringkali tidak mengizinkan untuk saya berlama-lama menghadap screen laptop. Lagi pula, nanti ada yang bising =).

SUNNATULLAH  

Tidak semua takdir Allah sama untuk hamba Nya.  Kadangkala, kita sering mahukan sesuatu, tetapi belum tentu apa yang kita inginkan itu berjaya kita dapatkannya, dan belum tentu juga apa yang kita inginkan itu terbaik untuk diri kita.

Suatu hari dahulu, saya memandang suami dalam perasaan yang bergaul entah apa-apa. Ada masanya, air jernih tumpah tanpa saya zahirkan kata-kata. Sesekali saya jadi murung dan banyak menghabiskan masa sendiri. Sungguh sukar membina kembali semangat gunung berapi dalam diri setelah berkali-kali diuji dengan cubaan yang sama.

"Sabarlah, mungkin belum rezeki kita."
Saya telan genang yang berlinang. Memandang suami mengharap beliau mengerti. Entah kali yang ke berapa beliau cuba memujuk dan menenangkan.

Bukan saya menidakkan ketentuan yang tercatat, jauh sekali memarahi perencana sebaik-baik takdir setiap yang bergelar makhluk.

Sunnatullah telah menetapkan; hukum manusia apabila dilanda duka akan disinggahi gharisah sedih. Sementara airmata adalah sinonim yang cukup rapat untuk melambangkan kesedihan. Manakala, saat manusia didatangi berita suka,  gharisah gembira menghias atma. Begitulah sunnatullah yang terakam indah dalam kanvas sirah. Seorang Nabi yang menjadi penghulu sekalian nabi dan umat manusia turut menangis saat kehilangan puteranya. Inikan pula saya seorang umat baginda yang biasa-biasa.

TELADAN KISAH KAMBING

"Ketika kamu diamanahkan untuk menjaga sesuatu oleh si tuan punya, dan apabila suatu masa dia datang mahu mengambilnya kembali apakah dia harus meminta keizinan mu?"

Saya benar-benar tersentak. Sudah beberapa hari saya melayan perasaan. Banyak kalam pemugar yang datang daripada mulut insan-insan tersayang, tidak satu masuk ke tangkai hati. Hanya singgah di kepala sebentar, kemudian hilang dibawa angin entah ke mana. Namun kata-kata yang yang satu ini seakan benar-benar menyedarkan.

Kisah yang sangat simple. Tetapi mengandungi iktibar yang sangat besar bagi sesiapa yang sentiasa memikir akan hikmah kejadian aturan Tuhan.

Ia kisah tuan kambing yang mahu menyembelih dan menjual kambing-kambing peliharaannya. Tetapi beliau memohon keizinan terlebih dahulu kepada kambing-kambingnya. Satu cerita yang barangkali menurut kita tidak masuk akal sama sekali.

Memang jika diteliti daripada segi logiknya, nampak benar kebodohan tuan punya kambing tersebut. Kambing itu makhluk yang dijaga dan dipelihara olehnya, tetapi mengapa harus dia meminta izin apabila kambing-kambing itu mahu dijual dan disembelih?

"Tuan aku ini tidak siuman agaknya?" Mungkin itu yang dikatakan oleh kambing-kambing tersebut di dalam hatinya.

ADA APA DI SEBALIK KISAH KAMBING?

Ia sebenarnya sebuah kisah mengandungi pengajaran dan perumpamaan yang sangat rapat dengan diri kita dalam memahami konsep hamba kepada Tuhan. Ia juga perumpamaan yang sangat baik bagi menyedarkan mereka  yang bergelar hamba, yang mengaku beriman dengan Tuhannya.

Berbalik kepada kisah kambing tadi. Di antara kambing dan tuannya, tentulah si tuan lebih berkuasa. Memandangkan kambing-kambing tersebut adalah kepunyaannya, dia berhak membuat keputusan samada untuk mengorbankan, menyembelih atau diapakan kambing-kambing tersebut kerana dia sangat tahu apa yang terbaik untuk kambing-kambingnya.

Apakah perlu dia terlebih dahulu meminta keizinan kambing-kambing peliharaannya setiap kali ingin dijual atau disembelih? Tentu tidak sama sekali.

Ketika si tuan memutuskan untuk menjual atau mengorbankan kambing-kambingnya, dia menilai dengan memilih kambing yang cukup syarat tertentu untuk memenuhi tujuannya itu.

KAMBING, MENEMUKAN KONSEP HAMBA KEPADA TUHAN

Kadangkala, kita sering terlepas pandang. Kita merasakan diri sudah berbuat baik, jadi balasannya kita harus menerima yang baik-baik juga.

Ketika seorang lelaki difitnah melakukan perkara keji, seorang isteri solehah dikhianati suami, seorang suami soleh dikufuri isteri, seorang anak soleh solehah disakiti umi abi dan kedua ibu bapa beriman dikecewakan dengan perlakuan buruk anak yang dimiliki, kita lalu menyalahkan mengapa ujian ini harus kita lalui.

Sekiranya kita fahami kisah kambing tadi, kita akan temukan titik persamaan yang membawa kita kepada konsep hamba kepada Tuhan.

Hakikatnya, kita dimiliki Allah Tuhan sekalian alam. Dia merencana dan mengendali seluruh urusan manusia. Tentu Dia lebih mengerti yang terbaik untuk hamba Nya. Seperti kisah kambing, kita layak diuji dengan cara berhikmah dan diapakan tanpa diminta keizinan.

Kita mengakui Allah adalah Tuhan yang kita imani, kita juga meyakini segala yang kita lakukan untuk Nya dan demi meraih redha Nya. Namun apabila kita sudah melakukan yang baik-baik, kita ditakdir jalani ketentuan yang tidak baik, kita mempersoalkan kerja Tuhan.

LUPA


*Kamu terlupa. Ketika kamu tidak bergaul bebas, menjaga hubungan, dan berakhlak baik, kamu terlupa kepada Allah hingga menyangka kamu harus menerima yang baik-baik sahaja dalam hidup ini. Bukan cela, bukan hina. 


Ketika kamu mentaati suamimu, menjaga keperluannya, kamu terlupa kepada Allah dan meletakkan jangkaan bahawa mencintai sama dengan memiliki, dicintai sama dengan memiliki.


Tatkala kamu menjaga isteri dan anak-anakmu, kamu lupa kepada Allah hingga kau sangka itu semua jasa, dan jasa mesti dibalas budi.


Ketika kamu menjadi anak soleh, kamu lupa kepada Dia dan kamu sangka kebaikanmu itu satu jaminan. Mustahil anak yang baik dikeji manusia ibu dan manusia bapa.


Semasa kamu mendidik anak-anak dengan sebaik-baik didikan, kama lupa kepada Allah lalu mengharap kebaikanmu dikenang dan dibalas mereka,  hingga terlupa niat kamu berkaitan Dia.

KAMU SENTIASA LAYAK DIUJI

Saya menyapu airmata.
"Percayalah, Allah sedang berbicara dengan kamu tentang ikhlas." Hati saya tersentuh. Benar diri sudah jauh. Jauh daripada mengingat diri adalah seorang hamba yang sentiasa layak diuji.

"Tuhan, ampuni hamba."

Tiga kali kami kehilangan zuriat yang dinanti, saya menyalahkan diri dan terlupa yang Allah sedang berbicara serta mengajar diri menjadi hamba yang benar-benar menyerah diri kepada Ilahi.

*Hamba sentiasa sedar dirinya dimiliki dan tidak memiliki.
 Hamba sentiasa sedar dirinya sentiasa layak diuji.
 Hamba sentiasa sedar bahawa lahirnya hanya untuk Dia.


Kita sentiasa layak diuji.
Kerana kita adalah hamba.
Justeru, hancurkanlah rasa memiliki.

*Bercinta Sampai Ke Syurga.