BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Friday, May 6, 2011

MELAKAR IMPIAN DALAM KEBERSAMAAN


SUATU HARI DAHULU

“Assalamualaikum”. Suami ketuk pintu, sementara saya senyum dalam takut-takut sambil malu-malu.

“Najwa seganlah.”

“Tak payah segan-segan. Diorang semua ok. Lagipun Najwa belum jumpa Puan Ainon lagi sejak pulang daripada Mesir.”

Malam itu, saya dan suami ke rumah pengerusi PTS di Kuala Lumpur. Memandangkan suami adalah salah seorang anak didik pengerusi syarikat penerbitan PTS itu, saya turutkan juga kehendak beliau untuk ke sana. Lagi pula, keesokan hari suami dan sahabat-sahabatnya ada aktiviti dengan masyarakat Orang Asli di kediaman rasmi Puan Ainon di Janda Baik.

Saya pujuk diri, apa salahnya memanjangkan ukhwah. Bukankah ia sangat dianjurkan dalam agama.

Sebenarnya, hati keberatan bukan kerana saya seorang yang sombong. Jauh sekali meninggi diri. Jujurnya sejak kecil, saya ini sifatnya agak takut dan segan dengan siapa sahaja yang belum dikenal rapat. Tambahan pula, kalau orang itu punya kelebihan dan berjawatan, saya akan menjadi tidak pandai untuk mencipta kemesraan.

Jangankan dengan orang yang tidak dikenali, dengan saudara-mara yang ‘kerja besar’ dan jarang berjumpa sahaja malunya berdepa-depa, inikan pula seorang orang yang memiliki syarikat besar dan punya nama.

DUDUK BERSAMA MENCARI IDEA

Aktiviti biasa penulis-penulis PTS di bawah bimbingan Puan Ainon.

"Wa'alaikumussalam." Salam bersambut, kami diajak masuk. Kelihatan Cikpuan Azzah yang membukakan pintu.

Di dalam rumah, kelihatan Cikpuan Waida, Cikpuan Norhayati dan Puan Ainon. Kami bersalaman dan berpelukan. Buah tangan daripada Mesir, saya hulurkan untuk teman-teman yang baru disalami. 

Turut kelihatan Tuan Iskandar atau Dr Bubble.

Tidak lama kemudian, Puan Fatimah Rodhiah  keluar dari bilik dan menyalami saya. Seperti tadi kami turut berpelukan. 

Setelah dipelawa duduk, Puan Ainon ke dapur menggoreng pisang Kramel untuk kami. 

"Jemput makan Puan. Jangan segan-segan. Buat seperti rumah sendiri." Saya hanya senyum, masih cuba untuk menyesuaikan diri.

"Tengoklah Puan, budak-budak ini (sambil menunjuk ke arah teman-teman yang ada di dalam rumah) kalau datang sini semua sudah buat macam rumah sendiri. Makanan ini saya sediakan untuk mereka. Ada yang minta itu, minta ini, macam-macam."

Rasa takut dan segan beransur-ansur hilang. Mata terarah kepada papan putih yang ada di dalam rumah. Kelihatan nama-nama binatang sedang dibincangkan. 

Diam-diam saya bertanyakan suami, apa yang sedang mereka lakukan. Menurut suami, mereka dalam perancangan menerbitkan buku siri Fabel untuk bacaan kanak-kanak. 


Ibunda guru.

"Rusa."
"Gajah"
"Kucing."

"Lalat." Saya bersuara malu-malu. Syukur, didengar suami. Dikuatkan pula suaranya membantu saya melontar kata. Sesekali tawa berhamburan. Saya turut ketawa biar tanpa suara. 

Tidak lama kemudian, pintu rumah diketuk sekali lagi. Kali ini, kedengaran suara lelaki memberi salam. Tuan Zamri, Tuan Azree dan seorang lagi (saya kurang pasti namanya) pula muncul.  Mereka turut menyertai kami malam itu. 

"Bersih."
"Rajin."
"Amanah."

Kali ini, sifat baik haiwan yang patuh Syariah pula kedengaran. 

Saya senang dengan suasana malam itu. Dalam hati, saya memuji kesungguhan mereka bekerjasama. Saling bantu-membantu untuk kelahiran buku baru. Paling mahal, mereka jauh dari sifat iri dan sendiri-sendiri. 

Suasana baru malam itu mengajar hati pengalaman baru. Kebersamaan yang mereka tonjolkan sungguh memberi kesan kepada diri. Patutlah mereka sering tidak putus idea, ada yang membantu apabila rasa putus asa bertamu. Ada yang memotivasi apabila penulisannya menemui jalan buntu.

SERUPA TETAPI SUSAH BERSAMA
Saya masih ingat, sepanjang diri belajar menjadi penulis sejak tahun 2005 di Mesir, suasana seperti malam itu sangat jarang dijumpai. Kalau pun ada, hak esklusif diberikan kepada mereka yang tertentu sahaja. 

Aneh, kita berkongsi minat yang serupa, tetapi susah bersama. Sudah banyak kata-kata yang kurang enak sampai di telinga saya. Daripada generasi yang baru belajar menulis tentunya, mereka rasa tersisih dan terabai di satu-satu ruang bicara. Penumpuan dan kebersamaan hanya diberikan kepada mereka yang aktif dan punya nama. Sungguh tidak adil.

Sifat sebegini yang sering membuatkan tunas yang baru hendak tumbuh terbantut pertumbuhannya. Sedikit sebanyak, sifat negatif itu terpalit kepada mereka yang tidak melakukannya.

"Orang agama harus keluar daripada bidangnya Puan." 
"Harus mempunyai nilai tambah yang lain."

Masih terngiang-ngiang di telinga saya kata-kata pengerusi PTS tersebut. Saya akui, kita terbentuk dengan acuan yang satu. Kadangkala taksub dengan apa yang kita miliki, sehingga susah sekali untuk diteguri. Sayangnya, sifat degil itu tidak dirasai merugikan diri.

UNIKNYA PERTEMUAN

Ini Tuan Abdul Latip Talip; penulis novel Sejarah no 1 Malaysia.


"Pak Latip tawarkan Asiah menulis."

Tentunya saya dan suami amat terkejut. Siapa tidak kenal penulis novel Sejarah no 1 Malaysia itu? Belum pernah Tuan Abdul Latip Talip menulis berdua. Tetapi kali ini?

Lafaz hamdalah kami panjatkan. Nampaknya usaha kecil kami menampakkan hasil. Adik kecil kami yang bernama Asiah itu asalnya seorang yang meminati novel-novel cinta, tidak pernah sama sekali membaca buku-buku PTS, dan paling mendukacitakan, beliau tidak pernah menulis (sekiranya menulis pun akan menggunakan bahasa rojak).


Menemani suami ketika sesi bertemu peminat ciliknya.


Hanya saja tempoh hari kami berjaya 'melarikan' beliau ke satu seminar. Kemudian ke Akademi Penulis bertemu sahabat suami untuk sesi temujanji bersama peminat di sebuah gedung membeli-belah ibu kota. Selepas itu, ke mana sahaja kami pergi akan diekori.

Satu hari, kami ke PTS membeli buku untuk diskaun hujung minggu. Kami memborong pelbagai jenis buku. Antaranya karya-karya Tuan Baharuddin Bekri. 

Dalam kereta, sebuah buku yang bertajuk Diari Mat Despatch saya hulurkan kepadanya. 

"Cuba baca buku ini." 
Novel Tuan Baha; Diari Mat Despacth yang dibaca adik saya.

Sebaik perjalanan dimulakan, beliau mula membaca. Sesekali kedengaran tawa yang keras. Saya hanya senyum sambil berdoa dalam hati agar selepas ini beliau jatuh hati dengan buku-buku seperti itu.

Allah sangat tahu ketentuan terbaik untuk beliau.  Selepas khatam buku itu, buku-buku lain pula dipintanya untuk dibaca. Suami yang sememangnya 'hantu buku' tidak lokek memberi pinjam. Beliau mula berkenalan dengan penulis-penulis PTS. Tuan Zamri Mohammad dan Tuan Baharuddin Bekri adalah antara penulis terawal yang disapanya di laman sosial Facebook. 

Seperti kebiasaannya, majoriti penulis PTS adalah orang yang sangat tidak lokek memberi galakan dan membantu apabila beliau hadapi satu-satu persoalan. Indahnya, mereka tidak saling mengenali, tetapi kemesraan dan layanan yang ditunjukkan sangat mengusik nubari.



Tuan Abdul Latip Talip berkongsi pengalaman.


Pertemuan saya dengan Tuan Abd Latip Talip bermula di stesen Petronas. Ketika itu, adik saya hanya duduk di dalam kereta. Beliau langsung tidak menyedari yang saya dan suami tersempak Tuan Abd Latip di hadapan tandas.

Kerana rasa tidak puas hati (tidak dapat bertemu), beliau menegur Tuan Abdul Latip di laman sosial Facebook. Teguran bersambut. Beliau dilayan sebagaimana peminat karya Tuan Abdul Latip yang lain. Namun benarlah, Allah akan mengurniakan rezeki yang tidak disangka-sangka kepada hamba Nya.


Adinda saya; Asiah bersama Tuan Abdul Latip Talip di PBAKL baru-baru ini.

Hari ini, beliau bergandingan menulis sebuah buku sejarah dengan Tuan Abdul Latip. Insyaallah, bakal terbit dalam bulan Jun atau Julai tahun ini. Siapa sangka, beliau melangkah lebih laju daripada saya.


Ini pula bersama novelis popular Puan Ain Maisarah.

Malah ketika Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2011 berlangsung, beliau berkenalan pula dengan seorang novelis popular Ain Maisarah. Kabarnya, beliau akan turut ditawarkan menulis dua bab dahulu sebagai tempoh percubaan menulis bersama Puan Ain Maisarah.  

MELAKAR IMPIAN DALAM KEBERSAMAAN
"Ada satu kosong, isteri Tuan tidak mahu cuba?" Suami diaju soalan mengenai penulis siri Fabel yang telah dibincangkan tempoh hari.


"Boleh juga". Jawapan suami sentiasa komited dan optimis mahu melibatkan saya dalam penulisan sepertinya.


Namun, peluang itu tanpa fikir panjang saya tolak. Suami akur. Sifatnya yang tidak mahu memaksa membuatkan saya sentiasa berasa tenang di zon selesa.


"Abang ya yang masukkan nama Najwa?"
"Bukan. Puan Ainon yang cadangkan." Serasa menyesal. Namun apa daya, peluang dan kepercayaan tersebut sudah tiada.


"Kenapa Puan tolak? Marilah menulis bersama kami." Satu hari, kami disapa salah seorang penulis siri Fabel di bengkel Puan Ainon.


Saya fikir, saya orang baru. Pasti penulisan entah apa-apa. Malu adalah sebab utama tawaran itu ditolak. Tidak sangka, ramai pula yang mengambil perhatian. Mereka sangat ingin saya menulis. Semangat kebersamaan mereka sangat mengharukan.


Pagi itu, proposal yang telah diluluskan sebuah syarikat penerbitan saya ajukan kepada Tuan Abdul Latip. Beliau membaca dan menilai kelebihan dan kekurangan yang ada.


Kekurangan ditampung dengan saranan berasas berdasar pengalaman beliau. Harapan dan sifat kebersamaan yang ditunjukkan membuatkan saya tidak mahu menyia-nyiakan peluang. Sehingga hari ini, ada sahaja jalan yang boleh membantu kemajuan penulisan saya, beliau akan segera memaklumkan.


Saya bahagia bersama golongan penulis sebegini. Semoga apabila anda membaca entry ini, anda akan turut merasa ingin melakar impian dalam kebersamaan.