BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Thursday, April 21, 2011

MELIHAT HARI TUA DALAM DIRI NENDA


Ini nenda yang telah melahirkan bonda ke dunia. Dari bonda, saya pula dilahirkan.

Sudah hampir dua bulan nenda sakit. Tiada tanda-tanda yang menunjukkan nenda akan pulih seperti sebelum dimasukkan ke hospital (boleh berjalan sendiri menggunakan tongkat tanpa dipapah).

Sudah hampir sebulan juga saya menjadi penjaga nenda yang setia. Saya tidak mahu peduli apa jua kata orang kerana saya lebih memilih untuk menjaga nenda (setelah mendapat keizinan suami) daripada semua perkara.

Sebelum ini, hati saya sangat tersentuh apabila melihat orang-orang tua. Ketika masih di Mesir, apabila melihat orang tua mengemis di tepi jalanraya, saya akan terbayangkan bagaimana sekiranya yang meminta itu adalah bonda mahupun nenda saya. Saya juga akan cepat berasa kasihan kepada mereka. Berapa juga wang yang ada dalam beg atau poket saya, akan saya berikan tanpa melihat terlebih dahulu.

Kini, yang terlantar dan sakit itu adalah nenda saya. Mana mungkin saya biarkan begitu sahaja. Saya sering dibayangi hari tua apabila melihat ke dalam diri nenda. Sungguh Allah telah mengajar saya dengan memberi peluang untuk berkhidmat kepada nenda.

Hari ini, tiada lain yang mahu saya kongsikan dengan anda semua melainkan satu kata-kata; "Hargai orang tua yang ada di sekeliling kita. Kita juga bakal tua. Sekiranya kita tidak bersikap belas kepada mereka, tentu di hari tua kita nanti tiada yang akan bersikap belas kepada kita."

Mohon sifat belas sahabat-sahabat berdoa untuk kesihatan nenda saya.

Monday, April 11, 2011

BELAJAR MENJADI DEWASA

SENYUM, apabila ada yang bertanya mengapa tidak sekerap dahulu mengemaskini entry terbaru di teratak ini. Malas berbicara panjang, cukup Allah dan saya sahaja yang tahu atas apa berlaku.

"Belajar menjadi dewasa?" Saya senyum lagi. Meski usia sudah hampir ke angka 30an, saya masih perlu banyak belajar.  Senyum lagi. 

"Siapa berkehendakkan dunia, dia harus punya ilmu. Begitu juga dengan mereka yang berkehendakkan akhirat, tetap dia harus punya ilmu." 


Melugu senyum tanpa menutur kata membuatkan orang sekeliling kadangkala silap mentafsir. Tetapi saya tetap tidak mahu peduli. Belajar menjadi hamba dan umat yang baik tidak akan pernah terhenti selagi manusia masih bernadi. Sekalipun merasa tersakiti, ilmu itu akan meluruskan nafsu yang membuak mahu membalas setiap kesakitan yang menghuni kalbu.

Jujur, saya merasa terganggu. Sangat terganggu. Hampir sahaja berputus mahu berhenti menulis di teratak ini. Namun syukur, kesakitan itu hakikatnya mengajar diri menjadi dewasa. Ya, dewasa dalam menangani isu.


Maklum, setiap yang bernama manusia punya salah kecuali Junjungan Mulia, penghulu segala Nabi. Bertitik tolak daripada itu, saya memilih untuk memikir lama akan isu ini. Berbincang dengan suami, sekalipun saya tahu ada cemburu bakal berbaur sekiranya berterus-terang.
Saya tidak punya pilihan.
"Pertemuan hatiku dan hatimu diatur Allah setelah selesai istikharah dan restu keluarga." Prasangka baik menggunung.

"Bagaimana kalau abang membenciku?" Syaitan mula mengambil peluang meruntuh optimis yang baru tumbuh.

"Doa mereka yang teraniaya cepat diterima Tuhan." 
"Setiap orang punya kisah silam. Biar apapun kisah itu, kita telah berusaha untuk menjadi lebih baik pada hari ini."  

Serba-salah. Dengan perlahan, kisah itu terungkai. Tentunya menyakitkan apabila ada air jernih jatuh satu-persatu.

"Hiduplah seperti biasa, usah pedulikan dia. Berhenti berhubungan dengannya."

Seharusnya kamu mengerti, saya dan kamu sudah saling tidak mengenali. Benar, kehadiran kamu kembali membuat saya belajar erti dewasa. Namun tetap harus kamu ingat, apabila kehadiranmu tidak direstui suami saya, kamu berdosa kerana terus mengekori saya.

Saya tidak mahu menunding jari. Belajarlah menjadi dewasa, kalau benar kamu berniat baik. Kisah itu biarlah menjadi rahsia kamu, saya dan Allah. Tolong jangan membuatkan kehidupan saya merasa terganggu. Saya yakin dan percaya, kisah yang dahulu ada seribu satu hikmah yang masih kita tidak tahu. Cukup saya katakan sekali lagi, antara satu hikmahnya; kita harus belajar menjadi dewasa. Bertindak bukan mengikut telunjuk nafsu, tetapi berlandaskan ilmu.  


Maaf sekiranya kamu rasa ada sakit di kalbu. Itulah konklusinya, saya tidak mahu memberi apapun respon terhadap kamu kerana saya mahu ilmu itu menahan nafsu amarah saya terhadap kamu. Semoga kamu akan lebih dewasa dan mengerti. Semoga Allah meluaskan rahmat Nya terhadap kamu dan kami. Terima kasih kerana telah membuatkan saya belajar menjadi dewasa.

Sunday, April 10, 2011

HARAP MAAF

SALAM BUAT SELURUH PENGUNJUNG BLOG SAYA. BLOG INI SEDANG DIKEMAS KINI. INSYAALLAH, BAKAL AKTIF SEPERTI BIASA TIDAK BERAPA LAMA LAGI.