BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Tuesday, January 18, 2011

ETIKA PENERBITAN

SETIAP manusia yang mahu digelar seorang penulis @ pengarang harus melalui medium penerbitan untuk melayakkan mereka mendapat gelaran penulis @ pengarang. Apa gunanya menulis jika bahan atau karya yang ditulis tidak sampai kepada pembaca. Apa gunanya menulis jika bahan atau karya yang ditulis hanya disimpan untuk bacaan sendiri. Paling penting, bagaimana mungkin kita menjadi penulis yang baik (dari semasa ke semasa) jika penulisan kita hanya dibenarkan  untuk dinilai oleh diri sendiri atau mereka yang tidak mempunyai pengetahuan mengenai penulisan dan etika penerbitan.

Penulis yang baik akan sentiasa memajukan tahap penulisannya dengan pelbagai cara. Dia juga harus memahami etika-etika penerbitan untuk membolehkan karyanya diterima oleh satu-satu media penerbitan. Malah, dia juga harus benar-benar memahami etika penerbitan untuk menghalang dirinya  daripada disenarai hitamkan oleh pihak media penerbitan sekiranya mahu karyanya diterbitkan.

Entry kali ini, saya lebih memfokus tulisan kepada penulis-penulis baru di Mesir. Amat besar harapan saya agar kalian yang pernah mengikuti seminar atau bengkel penulisan di Mesir (bersama saya atau tidak) meneliti dan teruslah membaca entry ini untuk membantu anda menjadi seorang penulis yang memahami etika dan menjauhkan kalian daripada menjadi 'penulis bodoh sombong'. 

Sikap menulis membuta-tuli mengikut emosi harus dihentikan. Belajarlah menjadi penulis bertaraf mapan atau professional sekalipun kita baru saja menulis.

Sepanjang hampir tujuh tahun keberadaan saya di Mesir, saya amat maklum. Mahasiswa Al-Azhar (bangsa Melayu) adalah mahasiswa yang tidak pernah berhenti menulis dan menerbitkan bahan tulisan baik secara kreatif mahupun none kreatif. Ia merupakan suatu usaha yang patut dipuji serta diteladani oleh semua mahasiswa tidak kira di negara manapun mereka berada.

Namun, ada beberapa perkara yang harus diperhati juga dibaiki. Saya akui, tidak semua mahasiswa Al-Azhar terdedah kepada dunia penulisan dan penerbitan sebenar. Justeru, sikap mahu belajar tanpa henti haruslah dimiliki oleh setiap  warga Azhari. Dunia hari ini bukanlah dunia mendekati masyarakat atau berdakwah melalui ceramah atau pengisian di masjid sahaja. Tetapi konsep dakwah telah meluas dengan berkembangnya kemajuan teknologi. Lantaran itu, dunia penulisan amat memainkan peranan dalam kelangsungan dakwah Islam hari ini.
Seandainya seruan dakwah kita (melalui penulisan) main hentam keromo atau semberono, agaknya berapa ramai mad'u yang berminat mempelajari Islam. Mungkin akan ada yang menyatakan, apa kaitannya penulisan di Mesir dengan dakwah masyarakat? Jawapan saya memang sangat ada kaitannya!

Seperti yang selalu kalian tuturkan, "Di Mesir ini adalah medan tarbiah untuk kita menjadi seorang da'ie (pendakwah), dan di Malaysia adalah medan sebenarnya kita menjadi pendakwah". Begitulah juga dengan penulisan. 

Jika di Mesir penulisan main hentam keromo atau semberono, agak-agaknya akan terjaminkah kelangsungan dakwah melalui penulisan mendapat tempat di hati pembaca @ masyarakat? Lantaran itu juga, jangan kalian marah atau mengomel  kepada masyarakat hari ini yang wataknya begitu begini sekiranya mereka lebih memilih bahan bacaan berunsur hendonis berbanding karya-karya ilmiah mahupun sastera.

Setelah puas memikir bagaimanakah caranya mahu menulis mengenai etika yang satu ini sekian lama, akhirnya saya temui surat pembaca ini di ruangan Luahan Minda dalam sebuah majalah di Malaysia. Saya kira, ia akan amat membantu mereka yang baru belajar mahu jadi penulis atau mahu karya diterbitkan. Semoga ianya bermanfaat bukan sahaja kepada penulisnya dan saya, tetapi juga buat semua yang membacanya. Selamat membaca, jadilah penulis yang beretika.

Pengarang Muda dan Pengarang Tersohor Hormati Etika!

Assalamualaikum saudara editor,
Saya berbangga melihat perkembangan karya penulis-penulis muda di halaman Tunas Cipta. Mereka benar-benar menggunakan wadah ini untuk memajukan aspek kepengarangan sebagai landasan permulaan.
Saya mendapat beberapa pertanyaan di blog saya tentang isu karya yang sudah disiarkan di blog bolehkah disiarkan di media seperti Tunas Cipta? Jawapannya sudah pastilah tidak boleh kerana Tunas Cipta, seperti juga media lain mempunyai hak eksklusif kepada penyiaran sebarang tulisan dalam majalah ini, selagi tempoh pengedaran majalah itu masih berlangsung.
Eksklusif bererti satu-satunya, tiada di tempat lain. Dengan itu, setiap pengarang dibayar honorarium kerana membenarkan karya itu disiarkan. Ini suatu bentuk kontrak jika dilihat dari sudut undang-undang. Apabila karya yang disiarkan di majalah ini merupakan karya yang sudah terbit di media lain (termasuk sudah disiarkan di blog sendiri), pengarang secara tidak langsung sudah "menipu" penerbit dengan menghantar sebuah karya tidak lagi eksklusif sifatnya. Penerbit yang tidak dimaklumkan akan hal ini seterusnya membayar honorarium kepada pengarang kerana percaya bahawa karya itu eksklusif untuk Tunas Cipta misalnya. Adakah wajar bagi penulis memakan hasil karya melalui kaedah penerbitan yang melanggar etika penulisan?
Pelanggaran etika yang kedua juga sering berlaku di blog. Biasanya seorang pengarang yang karyanya diterbitkan di media tertentu sangat teruja dan ghairah untuk berkongsi karyanya itu kepada pembacanya di blog. Tidak salah jika pengumuman tentang karya tersiar diuar-uarkan di blog dan menggalakkan pembaca membeli majalah tersebut di pasaran. Yang melanggar etika ialah menerbitkan bulat-bulat karya yang disiarkan di blog semasa tempoh pengedaran majalah itu masih lagi berlangsung.
Untuk menyiarkan semula artikel yang sudah terbit di media cetak di blog sendiri, pengarang haruslah menunggu tempoh pengedaran majalah tamat (sebulan selepas itu, iaitu pada bulan berikutnya) dan beri kredit atau nyatakan sumber tempat artikel itu disiarkan.
Jika hal ini dapat dikuasai, ternyatalah pengarang itu mempunyai kesedaran dalam hal yang sangat asas dalam penulisan dan memiliki minda kepengarangan kelas pertama!
Pengarang muda hati-hatilah tentang permasalahan ini dan bagi pengarang yang sudah tersohor janganlah buat pura-pura tidak tahu!

NISAH HAJI HARON
Ampangan, Seremban
Tunas Cipta edisi November 2010

Saturday, January 8, 2011

SELAMAT TINGGAL KAHERAH


04 DISEMBER 2010- Saat pesawat membelah awan gelap, fikiran  saya terbang. Entah ke mana. Nuansa perasaan berbaur. Hiba dan  gembira bercampur. Benar; merantau akan membuatkan kita  mengenal diri seorang yang bergelar manusia alias hamba.

Meski pesawat yang kami naiki berhawa dingin dan cuaca di luar  baru saja merai kedatangan musim dingin, hati dan jiwa saya  masih terasa hangat. Peluh di dahi juga masih merenik  sekalipun sudah berkali-kali kertas putih lembut bertukar  ganti.

Allah, benar kami hanya insan biasa yang tidak memiliki apa- apa. Saat diuji dengan sedikit kesusahan, semaian sabar hampir  berterbangan. Namun syukurlah, segalanya menjadi lancar atas  kehendak dan pertolongan daripada Mu Tuhan. 

Sunyi. Saya membuang pandang jauh ke luar jendela. Langit  gelap pekat. Tidak nampak apa-apa.

Tuhanku, jangan Engkau biarkan jiwaku segelap langit dan malam  ini. Hati kecil saya berbisik perlahan. Airmata jatuh  perlahan-lahan. Hiba, terasa sekali kesayuan detik kepulangan  kali ini.

Tujuh tahun bergelar perantau, baru kini saat ini tiba. Entah  mengapa, tiga tahun yang lalu; saat dan detik begini yang saya  nantikan. Namun apabila ia tiba, saya menjadi serba salah. Bustan jiwa diselubungi sayu. Persis tidak mahu terbang pulang. Mahu dikatakan kerana tidak pernah pulang sepanjang musafir,  tidak mungkin.

Ini bukan kali pertama saya terbang pulang. Sudah kerap kali  saya pulang ke tanah air dengan menaiki pesawat udara. Emirate  airline, Malaysia Airline, Singapore airline, Gulf airline dan  Egypt airline.

Malah, sejak pemergian arwah ayah tiga tahun yang lalu, saya  mula menjadi seorang musafir setia yang akan tetap pulang  setiap kali musim libur tiba. Biar tepaksa mengikat perut  berhari-hari, saya rela. Hanya kerana ingin mendapatkan sekeping tiket penerbangan.

Lantaran kekerapan pulang ke tanah air, saya sering diusik  teman-teman, orang berduit seronoklah. Setiap tahun boleh  balik.

Hanya senyuman yang menjadi balasan. Kalau kalian tahu,  betapa susahnya saya mengumpul perbelanjaan pulang, pasti  usikan sebegitu tidak akan lahir daripada bicara kalian.
Malas mengambil pusing, saya menganggap usikan tersebut  sebagai suatu yang tidak akan membawa kerugian atau apa-apa  makna. Bukan semua perkara peribadi boleh kita kongsikan  kepada semua. Allah itu sangat tahu situasi diri saya, mengapa dan kenapa biarlah ia menjadi rahsia saya.

Saya telan genang yang mula berlinang. Entah mengapa,  kepulangan kali ini terasa lain amat. Kali ini, di skrin minda  muncul beberapa wajah setiap kali saya cuba memejamkan mata.


S.A.H.A.B.A.T, ia cukup untuk membuatkan airmata melebat.  Sungguh, mengenalimu merupakan suatu hadiah istimewa  yang tidak ternilai daripada Allah untuk manusia seperti saya.

Betapa tidak, setelah ketiadaan keluarga dan saudara terdekat di rantau orang, sahabat adalah tempat diri berkongsi segala suka duka.

Bukankan kanvas sirah mencatatkan junjungan agung Rasulullah saw juga amat mengasihi sahabat-sahabat baginda setelah ketiadaan kaum kerabat? Malah, baginda pernah menuturkan bahawa sahabat-sahabat baginda seumpama bintang. Siapa sahaja yang mengambil tauladan daripada salah seorang sahabat baginda,mereka tidak akan tersesat.

Layar minda diwara-wiri bayangan seorang sahabat yang amat baik. Orangnya tinggi lampai, berkulit putih bersih, akan terserlah kedua lesung pipitnya apabila tersenyum. Ah, amat manis! Perawan sunti daripada daerah selatan tanah air itu, berjiwa kental.

Beliau bukan sahaja cemerlang dalam bidang pengajian, tetapi juga akhlak dan syakhsiahnya turut terpuji. Sangat merendah diri apabila didampingi. Tidak pernah membangga diri sekalipun usianya jauh lebih muda berbanding saya dan sahabat-sahabat (yang mengulang tahun pengajian lebih sekali).

Nubari sayu menggempur atma. Rindu saya pada beliau membuncah. Sesekali memori bersama menjengah ingatan. Saya senyum sendiri. Dan ada ketikanya jemari kembali menyapu airmata.

"Akak, si fulan kata, tasfiah (saringan @ ulangan) bukan jaminan najah. Ramai je orang yang tasfiah, tapi tak najah." Bicara itu terlantun daripada bibir beliau saat keputusan penuh pelajar fakulti Syariah Islamiah dan Bahasa Arab  diumumkan. Kami harus menduduki peperiksaan tasfiah bagi melayakkan diri bergelar graduan 2010 (sedangkan sebelumnya keputusan mahasiswi tasfiah cawangan Kaherah tidak mencatatkan nama beliau dan saya).

Saat rasa optimis dibunuh sahabat dengan kalam pesimis, kami saling meneguhkan. Benar, tasfiah itu bukan jaminan najah. Tetapi usaha, doa dan sifat bersangka baik kepada Allah akan boleh membuatkan kami bergelah najihah (seorang yang berjaya). Kami amat yakin.

Alhamdulillah, Allah itu sangat adil. Akhirnya keputusan akhir kami maklumi setelah beberapa bulan menduduki peperiksaan saringan. Kami kembali berkongsi perasaan dalam syukur yang bertali atas anugerah jayyid yang diperolehi. Terasa berbaloi perjuangan selama tujuh tahun di sini.

Lampu pesawat dimatikan. Saya terus dibuai perasaan.

Benarlah, berjauhan akan mula membuatkan kita menghargai sebuah pertemuan. Entah untuk kali ke berapa saya menghapus airmata.

Kesulitan ketika 'chek in' tadi yang menyebabkan kami tidak dapat berjumpa. Ada nada amarah yang saya kesani telah mula tumbuh di tangkai hati.

Astaghfirullah! Lafaz ta'awuz berkali-kali diulangi agar semilir dingin segera mengganti. Mungkin ada hikmahnya. Saya berusaha memujuk diri.

Bukankah menurut Imam Ghazali, persahabatan mahupun ukhwah itu bukan terletak pada pertemuan, bukan juga pada manisnya ucapan di bibir. Tetapi pada ingatan seseorang terhadap saudaranya di dalam doanya.

Moga Allah menaungi seluruh sahabat-sahabat saya yang masih tinggal, dan menganugerahkan nikmat kejayaan sebagaimana saya dan sahabat-sahabat yang telah pulang.

Suhu pesawat makin dingin. Sahabat di sebelah sudah terlena. Saya terus dibayangi bilah hari kehidupan di Mesir. Antara perjuangan meraih segulung ijazah dan perjuangan membiarkan diri ditarbiah, saya lebih memilih proses tarbiah.

Meski tarbiah itu memakan masa, ia bukan sahaja menghasilkan jiwa yang berjaya di bangku kuliah. Tetapi juga satu jiwa yang lebih sempurna dalam menuju sebuah cinta dalam mengejar redha Allah.

Pemergian ayah membuatkan saya kehilangan tempat berdiri selaku mahasiswi setelah biasiswa dan zakat dipotong. Tetapi ia menghadirkan satu jiwa yang harapnya lebih banyak tertumpah pada Allah.

Dan, siapa sangka. Meski tanpa ayah, tanpa huluran sedekah, biasiswa dan wang zakat. Saya dihadiahi satu jiwa yang berjiwa tabah. Kesusahan itu melahirkan keakraban pada Tuhan. Jauh daripada sifat meminta-minta. Kesusahan itu juga membenihkah rasa qanaah (cukup) terhadap apa yang ada.

Meski keluarga bukan daripada golongan berada, akhirnya berkat usaha bersama perjuangan yang tertangguh sekian lama langsai jua. Malah terasa amat manis apabila dana ke arah kejayaan ini atas usaha sendiri.

Saat biasiswa dan wang zakat dipotong, saya telah mula bertatih dalam mandala penulisan. Semakin gigih setelah ayah pergi. Lalu, atas usaha yang pada mulanya nampak enteng di pandangan kebanyakan teman-teman di Mesir suatu ketika dahulu, ia akhirnya membuahkan hasil. Honorarium itu banyak membantu melancarkan pengajian saya.

Saya menjadi dewasa dalam tarbiah Allah di bumi Kaherah. Malah, beberapa hari lepas setelah mengalami pelbagai kesulitan sehingga menyebabkan saya hampir putus asa, Allah masih menghadiahi saya pengalaman yang amat bermakna.

Saat permohonan dan rayuan tambang kepulangan ke tanah air ditolak, saya hampir habis usaha. Belanja perjalanan pulang dan urusan tamat pengajian yang memakan dana yang tidak sedikit terasa memeritkan.

Saat saya sudah tidak mengharapkan apa-apa lagi daripada mereka yang bergelar manusia, pertolongan Allah tiba. Sampul surat yang berisi dana mencecah ribuan daripada seorang hamba Allah yang tidak dikenali diterima.

Bagaimana mungkin bumi tarbiah ini saya tinggal atau lupakan sebegitu mudah.

Akur, saya akhirnya menelan realiti. Sebuah kehidupan itu ada permulaan dan akan ada pengakhiran. Perjuangan menjadi khadim ilmu di bumi para nabi ini akan menjadi kenangan tidak terlupakan.

Kegigihan seorang pensyarah yang tidak sempurna penglihatan turut bermain di fikiran. Ia juga sebuah pengalaman dan hadiah yang akan kukuh saya sematkan di bustan jiwa.

Biar buta mata, jangan buta hati. Biar lambat menjadi orang berjaya, asal tidak meninggi diri.

Selamat tinggal Kaherah. Selamat tinggal bumi tarbiah, selamat tinggal  bumi yang telah mengajar diri erti sebuah tabah. Paling muhim (penting), bumi yang telah banyak menyempurna diri selaku hamba Allah.

Hati,tenanglah! Saya mahu lena dalam dakapan kenangan bilah hari di bumi Kaherah!